Harmony Blog

Pahami Tax Ratio dan Perkembangannya di Indonesia

Diposting Apr 30th, 2021
1

SHARES

PEMBACA

Tax RatioPin

Sudahkah Anda mengetahui tax ratio? Nah, jika belum pada dasarnya rasio pajak atau tax ratio adalah sebuah pengukuran perbandingan penerimaan pajak pemerintah terhadap gross domestic product (GDP).

Di sisi lain fungsi pajak pada tax ratio adalah untuk memperoleh seberapa besar kira-kira porsi pajak dalam suatu perekonomian negara.

Cara mengukur tax ratio adalah semakin tinggi tax ratio maka semakin tinggi penghasilan masyarakat dalam penerimaan pajak.Click to Tweet

Di mana tax ratio ini sebenarnya bisa diketahui melalui dua sisi yaitu yang pertama tax ratio dapat menunjukkan kemampuan pemerintah untuk bisa mengumpulkan penerimaan pajak.

Kemudian yang kedua tax ratio ini dapat dilihat sebagai fungsi beban perpajakan. Namun untuk di Indonesia sendiri cara mengukur tax ratio masih menggunakan metode, yaitu penerimaan pajak pusat dibagi dengan PDB.

Karena besarnya penerimaan perpajakan melalui perhitungan rasio pajak hanya memperhitungkan penerimaan pemerintah pusat saja.

Mengenal Tax Ratio

Dalam mengukur kinerja pajak suatu negara memiliki banyak cara, salah satunya dengan memakai rasio pajak. Nah secara umum rasio pajak atau tax ratio adalah suatu perbandingan, atas penerimaan pajak terhadap produk domestik bruto (PDB).

Mengukur tax ratioPin

Sementara PDB ini diketahui termasuk dari pengeluaran pemerintah, belanja konsumen, investasi, hingga ekspor bersih. Adanya rasio pajak juga memberikan suatu gambaran mengenai kondisi manajemen perpajakan suatu negara.

Di mana pada setiap negara juga memiliki cara mengukur tax ratio pajaknya sendiri dengan melihat dari komponennya. Di samping itu perhitungan ini berdasarkan pada IMF (International Monetary Fund/Dana Moneter Internasional), ataupun OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development/Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi).

Untuk IMF itu sendiri ternyata masih menggunakan komponen penerimaan pajak yang dimulai dari bea cukai, pajak pusat, pajak daerah, keuntungan badan usaha selain dividen, serta penerimaan negara dari Sumber Daya Alam (SDA).

Namun pada perhitungan OECD ini sangat berbeda yaitu masih menggunakan komponen penerimaan pajak secara luas yang melalui penambahan kontribusi jaminan sosial untuk menentukan rasio pajak.

Baca Juga: Koreksi Fiskal : Penjelasan, Jenis Dan Contoh Penerapannya

Bagaimana Cara Mengukur Tax Ratio di Indonesia?

Untuk melakukan perhitungan komponen tax ratio di  Indonesia, yaitu dengan menganut dua pemahaman secara makna sempit dan makna luas.

Berdasarkan makna sempit bahwa angka rasio pajak bisa didapatkan dari perbandingan total nilai penerimaan pajak. Di mana dipungut oleh pemerintah pusat yang dikumpulkan contohnya Bea dan Cukai PPh, PPN/PPnBM, PBB, serta pajak lainnya dengan PDB nominal.

Sedangkan secara makna luas komponen yang termasuk menjadi perbandingan PDB adalah total nilai Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP), migas, Sumber Daya Alam (SDA), hingga pertambangan mineral, serta batubara (minerba) dengan PDB nominal.

Akan tetapi jika dibandingkan dengan negara lain dalam Asia Pasifik, maka secara umum negara Indonesia memiliki angka tax ratio yang paling kecil. Di mana secara 5 tahun terakhir Indonesia pernah menyentuh angka rendah yaitu sekitar 10,7% di tahun 2017.

Sedangkan apabila mengacu standar internasional, maka rasio pajak di Indonesia diharapkan untuk dapat menyentuh angka 15%.

Tax ratio di indonesiaPin

Apa Saja Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tax Ratio?

Setelah Anda mengetahui pengukurannya, selanjutnya adapun yang menjadi faktor dalam mempengaruhi tingkat tax ratio adalah:

  • Faktor Mikro

    Dapat meliputi yaitu adanya komitmen, tingkat kepatuhan wajib pajak, koordinasi antar lembaga negara, hingga kesamaan persepsi antara wajib pajak dengan petugas negara.

  • Faktor Makro

    Berdasarkan yaitu tingkat pendapatan per kapita, tarif pajak, serta tingkat optimalisasi tata laksana pemerintahan secara baik.

    Berlangganan newsletter kami
    Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

Bagaimana Cara Optimalisasi Penerimaan Pajak Pada Tax Ratio?

Salah satu penyebab dikarenakan rendahnya rasio pajak yaitu adanya penerimaan pajak yang rendah, sehingga pemerintah harus dapat melakukan peningkatan rasio di Indonesia.

Optimalisasi tax ratioPin

Bagaimana caranya? Salah satu caranya adalah dengan melakukan optimalisasi penerimaan pajak, hingga meningkatkan tingkat kepatuhan wajib pajak dan meminimalisir kebocoran penerimaan pajak. Adapun caranya yaitu:

  • Melakukan penyederhanaan dan penguatan administrasi PPh OP, perluasan populasi WP orang pribadi, serta pembenahan hingga penambahan sumber daya manusia dalam otoritas perpajakan.
  • Mengurangi kebijakan atas kelompok barang atau jasa yang bebas PPN, di mana kebijakan ini tidak memberi manfaat besar bagi perekonomian dan mengorbankan potensi penerimaan suatu negara.
  • Meningkatkan efisiensi atas restitusi dan audit PPN yang belum optimal, sehingga dalam meningkatkan penerimaan PPN harus mendekati potensi yang ada.
  • Memberikan keterlibatan terhadapat partisipasi publik untuk pengawasan serta penerapan sistem “Reward and Punishment” bagi bagi wajib pajak hingga petugas pajak.
  • Menerapkan kebijakan secara sinkron antara kebijakan moneter dengan kebijakan fiskal, demi mencapai keseimbangan ekonomi dalam penerimaan pajak terhadap upaya peningkatan penerimaan pajak;
  • Melakukan evaluasi mengenai pengenaan pajak ekspor dan tax holiday bagi pioneer industry.

Seperti itulah mengenai pembahasan apa itu tax ratio yang secara hakikatnya, merupakan sebuah pengukuran penerimaan pajak dalam suatu negara yang harus ditanggung masyarakat.

Sehingga melalui pengukuran ini semakin tinggi tax ratio maka semakin tinggi penerimaan pajak hingga pemerintah dapat membiayai anggaran belanjanya.

Terkait perpajakan tentunya tidak lepas dari pembukuan bisnis Anda. Agar bisnis Anda lancar ke depannya, sebaiknya Anda pastikan terlebih dahulu apakah pembukuan bisnis Anda sudah benar atau belum.

Nah, untuk memastikannya Anda juga bisa melakukan pembukuan laporan keuangan secara realtime dan akurat. Anda bisa mencoba memanfaatkan Harmony software pembukuan.

Tidak hanya membantu mencatat unsur pajak saja, Anda juga bisa menyiapkan dan memperhitungkan laporan keuangan di mana saja dan kapan saja tanpa perlu repot.

Fitur lainnya yang bisa digunakan seperti pemantauan stok, pembuatan invoice otomatis, rekonsiliasi bank transaksi secara otomatis, penghitungan aset, dan keuangan usaha yang mudah dikelola karena terdapat 20 lebih laporan keuangan secara real time.

Yuk, coba gunakan Harmony GRATIS 30 hari di sini. Dapatkan juga update informasi dari Harmony dengan mengikuti media sosialnya di Facebook, Instagram, dan LinkedIn.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

        Pembukuan Lebih Mudah

        Coba Gratis 30 Hari dan
        Rasakan Perbedaannya!

        Kontak Harmony