Harmony Blog

Cara Menghitung Bea Masuk dan Pajak Impor Yang Mudah

Diposting Mei 7th, 2021
2

SHARES

PEMBACA

Cara Menghitung Bea MasukPin

Apa sih bea masuk itu? Jika Anda sebagai importir tentunya sudah familiar dengan istilah tersebut. Bea masuk tidak kalah populer dengan pajak impor. 

Dalam bisnis impor, Anda perlu mengetahui semuanya mulai dari tarif pengiriman, syarat pengiriman barang, pajak impor serta cara menghitung bea masuk Anda bukan?

Gunakan cara menghitung bea masuk yang benar, agar Anda tahu berapa pungutan negara yang harus dibayarkan saat transaksi impor.Click to Tweet

Setiap barang belanjaan yang dibeli dari luar negeri sudah termasuk dalam kategori barang impor. Yang artinya, barang tersebut perlu dilakukan cara menghitung bea masuk serta pengenaan pajak dari sejumlah ketentuan pemerintah dalam proses impor.

Dalam hal ini, pemerintah akan menerapkan sejumlah aturan dan pengenaan sejumlah pajak atas barang yang diimpor. Selanjutnya pihak bea cukai akan bertugas untuk memeriksa dan menentukan biaya pajak yang wajib dibayarkan.

Sebagai pebisnis yang melakukan perdagangan ekspor maupun impor akan dikenakan pajak penghasilan pasal 22 (PPh 22). Di mana biaya tersebut akan dibebankan kepada pemilik usaha, baik itu milik pemerintah (BUMN) maupun swasta.

Ingin mengetahui lebih jelas tentang bea masuk? Yuk, simak terus artikel ini agar memahami bagaimana cara menghitung bea masuk dan pajak impor.

Ketentuan Bea Masuk dan Pajak Impor

Adapun ketentuan impor terbaru terkait dengan barang kiriman yang diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor PMK 199/PMK.010/2019, yang mana sudah berlaku per 30 Januari 2020.

Ketentuan bea masuk pajak dan imporPin

Inilah ketentuan yang sudah ditetapkan sesuai dengan PMK 199/2019 tersebut:

  • Nilai impor kurang dari USD 3 per kiriman atau setara dengan Rp. 43.500 (kurs Rp. 14.500 per dolar AS), itu artinya tidak dikenakan bea masuk, namun dikenakan PPN sebesar 10%.
  • Apabila nilai impor lebih dari USD 3 hingga USD 1500 per kiriman, maka akan dikenakan bea masuk 7,5% dan PPN 10%.
  • Untuk nilai impor lebih dari USD 1500 per kiriman, maka akan dikenakan bea masuk, PPN, dan juga PDRI.

Berapa Jumlah Tarif Normal Pajak Impor?

Dalam hal tarif pajak, pemerintah menaruh perhatian khusus terhadap saran dari pengrajin dan produsen barang impor yang tentunya banyak disukai dan sering berdatangan dari luar negeri.

Mungkin dapat diberikan contoh seperti beberapa produk tas, garmen dan juga sepatu di Indonesia yang tidak laku, bahkan ada juga sebagian pengrajin gulung tikar karena sudah banyaknya produk serupa dari luar negeri.

Dilihat dari peristiwa tersebut, maka pemerintah telah menetapkan tarif bea masuk normal untuk komoditi tas khusus dikenakan tarif pajak 15%-20% , sepatu khusus sebesar 15%-25% dan juga garmen dikenakan PPN 10%. Selain itu PPh Pasal 22 impor sebesar 7,5 hingga 10%.

Baca Juga: Mengenal Pajak Langsung Dan Tidak Langsung Beserta Contohnya

Jenis-Jenis Bea Masuk Barang Impor

Aturan mengenai bea masuk barang impor terdapat dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2006 mengenai perusahaan atas UU No. 10/1995 tentang kepabeanan. 

Berikut di bawah ini jenis-jenis bea masuk berdasarkan BAB IV Undang-Undang Kepabeanan:

  1. Bea Masuk Anti Dumping (BMAD)

    Jenis bea masuk ini merupakan BMAD yang dikenakan kepada barang impor di mana harga ekspor barang tersebut lebih rendah dari harga normal di pasar domestik. Hal ini dilakukan untuk melindungi industri dalam negeri agar tidak kalah saing.

  1. Bea Masuk Imbalan (BMI)

    Jenis bea masuk imbalan merupakan bea masuk yang dikenakan terhadap barang impor, di mana ditemukan adanya subsidi yang diberikan oleh negara pengekspor atas barang tersebut.

  1. Bea Masuk Tindakan Pengamanan (BMTP)

    Bea masuk tindakan pengamanan (BMTP) ini dapat juga disebut sebagai safeguard, yaitu bea masuk yang dikenakan pada barang impor, di mana jenis barang tersebut sudah banyak diimpor.

    Jenis bea masuk BMTP ini juga dilakukan untuk melindungi kerugian terhadap industri yang sejenis di dalam negeri, serta menghambat pengembangan industri yang sejenis.

  2. Bea Masuk Pembalasan (BMP)

    Jenis bea masuk terakhir ialah bea masuk pembalasan (BMP), bea masuk ini merupakan jenis bea masuk yang dikenakan pada barang impor yang berasal dari negeri yang memperlakukan barang ekspor Indonesia secara diskriminatif.

Baca Juga: Mengenali 3 Macam Sistem Pemungutan Pajak Di Indonesia

Bagaimana Cara Menghitung Bea Masuk?

Setelah memahami penjelasan mengenai pajak impor, maka selanjutnya Anda juga harus mengetahui bagaimana cara menghitung bea masuk pajak dan impor.

Di bawah ini terdapat contoh dan cara menghitung bea masuknya yaitu:

Bagaimana cara menghitung bea masukPin

Ibu Cahaya impor baju olahraga dari Amerika senilai USD 1500, dengan biaya asuransi USD 15, biaya pengiriman USD 25.

Karena baju bukan merupakan barang yang tergolong mewah, maka baju yang diimpor Ibu Cahaya tidak termasuk barang kena PPnBM.

Maka dari itu Ibu Cahaya hanya perlu membayar sejumlah tarif PPN impor dan PPh 22 impor. Di mana baju olahraga yang diimpor oleh Ibu Cahaya memiliki tarif Bea Masuk sebesar 20%.

Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

Maka cara menghitung bea masuknya adalah seperti di bawah ini:

Hal yang pertama perlu Anda lakukan adalah menghitung total nilai beli/impor sepatu dengan konsep CIF (Cost, Insurance, Freight).

Total Nilai Impor = Harga Beli (Cost) + Biaya Asuransi (Insurance) + Ongkos Kirim (Freight)

Total Nilai Impor = USD 1500 + USD 15 + USD 25

Total Nilai Impor = USD 1540 

Jika dikonversikan kepada rupiah, maka menjadi Rp 23.100.000 (USD 1540 x Rp 15.000 – nilai kurs per dollar saat itu)

Kemudian Anda bisa menghitung bea masuk yang harus di bayar, seperti rumus di bawah ini. 

Bea Masuk (BM) = Total Nilai Impor x Tarif Bea Masuk

Bea Masuk (BM) = Rp 23.100.000 x 20%

Bea Masuk (BM) = Rp 4.620.000

Maka, total nilai impor baju olahraga kena bea masuk adalah Rp 23.100.000 + Rp 4.620.000 = Rp 27.720.000

Anda juga perlu menghitung menggunakan perhitungan PDRI, bagaimana caranya? Simak lebih lengkap di bawah ini. 

PPN Impor = Total Nilai Impor x Tarif PPN Impor

PPN Impor = Rp 27.720.000 x 10%

PPN Impor = Rp 2.772.000

Bagaimana dengan PPh Impor yang harus dibayarkan?

PPh Impor = Total Nilai Impor x Tarif PPh Impor

PPh Impor = Rp 27.720.000 x 10%

PPh Impor = Rp 2.772.000

Nah total PDRI adalah nilai PPN impor ditambahkan dengan PPh impor barang tersebut. Sehingga hasilnya sebesar Rp 5.544.000

Kesimpulannya, 

Total Nilai Impor Baju Olahraga = Bea Masuk + PPN Impor + PPh 22

Total Nilai Impor Baju Olahraga = Rp 4.620.000 + Rp 2.772.000 + Rp 2.772.000

Total Nilai Impor Baju Olahraga = Rp 10.164.000

Dari perhitungan ini, maka Ibu Cahaya harus mengeluarkan uang untuk membeli baju olahraga impor dari Amerika sebesar Rp 33.264.000 , berikut rinciannya:

Total Biaya = Harga Beli + Bea Masuk (BM) + Nilai PDRI

Total Biaya = Rp 23.100.000 + Rp 4.620.000 + Rp 5.544.000

Total Biaya = Rp 33.264.000 

Itulah penjelasan mengenai cara menghitung bea masuk pajak dan impor. Sebagai pebisnis yang melakukan ekspor dan impor tentu harus tahu bagaimana cara menghitung bea masuk pajak dan impor tersebut.

Apabila Anda sudah mengetahui cara menghitung bea masuk tersebut, maka akan lebih mudah untuk menghitung berapa pajak yang harus dikeluarkan perusahaan Anda.

Selain itu, Anda juga harus memiliki laporan keuangan perusahaan secara cepat dan akurat. Maka untuk dapat menghasilkan laporan keuangan tersebut, Anda dapat menggunakan software akuntansi seperti Harmony.

Harmony merupakan software akuntansi online yang dapat memudahkan Anda dalam menyediakan laporan keuangan secara akurat dan realtime. 

Bukan hanya itu, Harmony juga dilengkapi oleh laporan keuangan lengkap, dari laporan arus kas, neraca, laba, rugi, laporan aset, stok barang, dan masih banyak lagi.

Yuk, coba gunakan Harmony GRATIS 30 hari di sini. Dapatkan juga update informasi dari Harmony dengan mengikuti media sosialnya di Facebook, Instagram, dan LinkedIn.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

        Pembukuan Lebih Mudah

        Coba Gratis 30 Hari dan
        Rasakan Perbedaannya!

        Kontak Harmony