Harmony Blog

Apa Itu NJKP (Nilai Jual Kena Pajak)? Simak Selengkapnya

Diposting Jul 19th, 2021
0

SHARES

PEMBACA

NJKPPin

NJKP atau Nilai Jual Kena Pajak berkaitan dengan tata cara penghitungan Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) dalam tarif pajak bumi dan bangunan (PBB). Dalam sistem pemungutan pajak di Indonesia, biasanya Pajak Bumi dan Bangunan bisa diketahui nominal besarannya setelah diperoleh nilai-nilai komponen lainnya, seperti Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP.

NJKP adalah nilai jual kena pajak yang memiliki besaran nilai objek dengan perhitungan pajak.Click to Tweet

Berdasarkan Undang-undang Pajak Bumi dan Bangunan, terutama pasal 6 ayat 3 mengenai ketentuan cara perhitungan PBB, dijelaskan pengertian Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP.

Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP adalah suatu persentase yang dipakai menjadi dasar perhitungan pajak. Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP adalah minimal 20% dan maksimal sebesar 100% atas NJOP (Nilai Jual Objek Pajak).

Dalam akuntansi perpajakan, apabila wajib pajak sudah memenuhi persyaratan untuk memperoleh NPWP, bisa mengajukan ekstensifikasi pajak untuk segera mendapatkan NPWP yang mempermudah segala manajemen perpajakan.

Cara Menghitung NJKP Adalah

Sebagai contoh cara menghitung Nilai Jual Kena Pajak sesuai Undang undang Pajak Bumi dan Bangunan pasal 6 ayat 3.

Cara menghitung njkpPin

Jika nilai jual objek pajak sebesar Rp 1.000.000 dan persentase Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP adalah 20%.  Maka, cara menghitung Nilai Jual Kena Pajak adalah 20% x Rp 1.000.000, yaitu sebesar Rp 200 ribu.

Adapun, contoh cara menghitung Nilai Jual Kena Pajak adalah sebesar 50%, sebagai berikut:

Nilai jual objek pajak sebesar Rp 2.000.000 dan persentase Nilai Jual Kena Pajak adalah 50%. Cara menghitung Nilai Jual Kena Pajak adalah 50% x Rp 2.000.000 = Rp 1 juta.

Baca Juga: Apa Itu Ekstensifikasi Pajak Dan Intensifikasi Pajak?

Penyesuaian Persentase Nilai Jual Kena Pajak Atau NJKP

Seperti dijelaskan di atas, persentase Nilai Jual Kena Pajak adalah diatur oleh Undang undang Pajak Bumi Bangunan pasal 6 ayat ke-4. Akan tetapi, dalam praktiknya, untuk memenuhi rasa keadilan, penyesuaian persentase Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP adalah tetap mempertimbangkan kondisi stabilitas ekonomi bangsa.

Hal ini telah diatur dalam Peraturan Pemerintah Tahun 2002 Nomor 25 mengenai ketentuan besaran Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP. Secara bertahap, Nilai Jual Kena Pajak akan dilakukan penyesuaian agar mendorong stabilitas ekonomi dan rasa keadilan ekonomi negara.

Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

Sejak awal undang undang Pajak Bumi Bangunan diterbitkan, Nilai Jual Kena Pajak adalah sedikitnya sebesar 20% untuk keseluruhan objek pajak.

Akan tetapi, seiring penetapan Undang Undang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD) yang sudah diresmikan, manajemen pajak bumi bangunan terdiri dalam dua kategori. Yakni, pemerintah pusat dalam kategori PBB-P3 dan pemerintah daerah dalam kategori PBB-P2.

Maka itu, sistem pemungutan pajak untuk PBB-P2 akan diatur dalam undang undang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD).

Kesimpulan Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP

Lebih lanjut, apabila merujuk pada Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD), maka perhitungan PBB-P2 berkaitan dengan Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP adalah dihilangkan atau dihapuskan.

Dalam arti kata sederhana, Nilai Jual Kena Pajak hanya dibebankan khusus untuk perhitungan PBB-P3 saja. Dan untuk perhitungan PBB-P2 tidak digunakan Nilai Jual Kena Pajak.

Jadi, Nilai Jual Kena Pajak atau NJKP adalah nilai jual yang dipakai sebagai metode dasar perhitungan pajak. Dengan persentase yang mengacu pada nilai jual realistisnya. Selain itu, dalam metode perhitungan PBB-P3, tarif pajak dikalikan dengan Nilai Jual Kena Pajak, dan bukan dikalikan dengan NJOP.

Nah, dengan penjelasan di atas, semoga Anda bisa lebih mudah memahami  cara perhitungan ketika hendak membayar Nilai Jual Kena Pajak. Selain itu, bagi pelaku UMKM dan pebisnis, membayar pajak juga membutuhkan akurasi dan ketelitian agar terhindar dari kesalahan perhitungan pajak.

Pakai Software Akuntansi Harmony untuk mempermudah Anda dalam mengelola pajak bisnis yang lebih akurat, cepat, dan sistematis. Tim finance Anda akan bekerja lebih cepat dan produktif dengan bantuan Aplikasi Harmony.

Terlebih lagi, aplikasi Harmony berbasis Cloud. Sehingga, Anda bisa memantau kondisi keuangan atau menyajikan laporan keuangan semudah sekali sentuh lewat smartphone atau tablet, kapan pun dan di mana pun.

Penasaran? Silakan klik tautan ini untuk coba demo GRATIS selama 30 hari. Atau follow dan like Instagram,  LinkedIn, dan  Facebook Harmony untuk info terupdate yang informatif setiap hari.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Subscribe Harmony Newsletter
        Subscribe Email Harmony M
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!
        Software Akuntansi Online Harmony

        Tingkatkan keahlian Anda bersama pakar kami, gratis!

        • 00HARI
        • 00JAM
        • 00MENIT
        • 00DETIK