Apa itu Ekstensifikasi Pajak dan Intensifikasi Pajak?
Harmony Blog
Tax
Apa itu Ekstensifikasi Pajak dan Intensifikasi Pajak?
October 11, 2020
Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Tips Seputar Pajak Dengan Berlangganan Newsletter Harmony, isi data berikut ini :

Ekstensifikasi dan Intensifikasi pajak merupakan dua istilah perpajakan yang berkaitan dengan pendataan wajib pajak dan penerimaan pajak. Dengan demikian, dalam sistem pemungutan pajak di Indonesia keberadaan ekstensifikasi dan intensifikasi pajak berguna secara tidak langsung untuk mengetahui jenis dan status kewajiban pajak. Penerimaan pajak merupakan salah satu sumber utama pendapatan negara. Namun, masih banyak wajib pajak di yang belum mengetahui statusnya.

Banyak orang yang seharusnya menjadi wajib pajak, malah belum terdaftar. Untuk itu, Dirjen Pajak melakukan ekstensifikasi dan intensifikasi pajak.

Selain itu, masih banyak pula orang atau badan usaha yang seharusnya menjadi wajib pajak namun belum terdaftar. Dengan alasan tersebut,maka DJP melakukan beberapa keputusan termasuk melalui jalan ekstensifikasi dan intensifikasi pajak.

Pengertian Ekstensifikasi Pajak dan Intensifikasi Pajak

Ekstensifikasi pajak adalah tindakan dalam mengupayakan pengawasan terhadap wajib pajak yang telah memenuhi syarat (baik subjektif maupun objektif) namun belum mendaftarkan diri untuk memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Sebenarnya, aktivitas ekstensifikasi pajak bisa dilakukan oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Namun, biasanya Pihak DJP yang akan melakukan pengawasan dan pemeriksaan melalui Seksi Ekstensifikasi dan Penyuluhan di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama.

Adapun intensifikasi pajak adalah tahap menindaklanjuti ekstensifikasi pajak dengan mengoptimalkan penerimaan pajak terhadap subjek dan objek pajak yang telah tercatat/terdaftar sebagai wajib pajak dalam administrasi DJP.

Secara sederhana, ekstensifikasi pajak dan intensifikasi pajak memiliki perbedaan mendasar pada sasaran yang ditetapkan. Ekstensifikasi pajak dilakukan dengan target peningkatan jumlah wajib pajak sedangkan intensifikasi pajak dilakukan dengan target penerimaan pajak dari data wajib pajak yang sudah terdata/terdaftar oleh DJP.

Baca Juga : Cara Menghitung Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 22

Data terkait wajib pajak yang sudah dimiliki oleh DJP akan didalami dan diselidiki untuk memperoleh temuan potensi kewajiban pajak dari wajib pajak. DJP akan menyelidiki kemungkinan wajib pajak tersebut memiliki aset yang belum dilaporkan yang berpotensi memiliki kewajiban pajak.

Dengan demikian, bisa terjadi penambah terhadap penerimaan negara dari pajak. Jadi, inti dari tindakan ekstensifikasi dan intensifikasi pajak yang paling utama adalah untuk meningkatkan penerimaan negara dari sektor perpajakan.

Program Amnesti Pajak

Sebenarnya, program ekstensifikasi dan intensifikasi pajak sudah dilaksanakan oleh pemerintah baik secara internal atau secara eksternal. Program intensifikasi secara internal bisa dilihat dari berbagai kebijakan baru yang disusun oleh pemerintah dan DJP seperti program amnesti pajak. 

Program amnesti pajak merupakan salah satu strategi pemerintah untuk mendalami potensi pajak yang selama ini dimiliki negara namun tidak bisa terlaksana kewajiban perpajakannya.

Dalam program tersebut, wajib pajak diberikan keringanan pembayaran yang selama ini tidak dilaporkan agar tidak dikenai pajak jika secara sukarela mau melaporkan aset dan objek pajak yang dimilikinya dalam laporan SPT Tahunan pajak.

Keringanan yang diberikan bisa berupa pembebasan denda, yang tentu bernilai sangat besar. Sebenarnya, besaran denda akan menjadi kerugian bagi negara karena tidak dapat dimasukkan ke dalam penerimaan negara.

Namun, dalam jangka panjang, negara memiliki data tambahan untuk aset dan objek pajak yang dimiliki oleh wajib pajak terdaftar yang belum pernah dilaporkan sama sekali.

custom-form-newsletter

Program Ekstensifikasi dan Intensifikasi Pajak

Selain program intensifikasi pajak melalui amnesti pajak, KPP melakukan program ekstensifikasi pajak dengan berbagai cara seperti mendatangi Wajib Pajak di lokasi Wajib Pajak, Melalui Pemberi Kerja/Bendaharawan Pemerintah; dan Mengirimkan Surat himbauan kepada Wajib Pajak. Cara ekstensifikasi pajak disesuaikan dengan kondisi masing-masing KPP dengan mempertimbangkan kondisi geografis, anggaran, ketersediaan SDM, target penambahan NPWP, efektifitas, dan efisiensi dalam pelaksanaannya.

Pemerintah juga membuat program berupa kebijakan fiskal yang secara tidak langsung akan mempengaruhi potensi pajak setiap wajib pajak, Dengan demikian, kebijakan fiskal yang mendorong arah ekonomi bisa mendorong pula intensifikasi pajak, baik bagi orang pribadi maupun badan.

Ekstensifikasi pajak dan intensifikasi pajak merupakan yang memberikan hasil sangat nyata, meskipun belum maksimal dalam pencapaian target. Namun, pemerintah mendapatkan banyak tambahan data aset dan objek pajak untuk meningkatkan penerimaan negara dalam beberapa tahun kedepan. Secara bertahap namun pasti, pemerintah, DJP, dan KPP akan terus membuat program untuk mendalami dan mengenal lebih jauh potensi pajak yang belum terdata dan belum terlacak dari wajib pajak yang sudah terdata.

Agar perekonomian negara maju dan memberikan dukungan intens pula terhadap perusahaan, maka sangat penting bagi Anda untuk menjelaskan status kewajiban pajak di KPP terdekat. Selain itu, agar segala laporan aset yang Anda miliki benar dan akurat, Anda harus menggunakan software akuntansi Harmony sangat berguna untuk membuat laporan keuangan usaha Anda.

Jika laporan keuangan lancar, maka perpajakan juga akan lancar. Untuk menggunakan software akuntansi Harmony secara free trial selama 30 hari, Anda bisa mendaftarkan diri segera disini. Harmony juga memiliki layanan jasa akuntansi untuk Anda yang tidak ingin repot untuk mengurus pembukuan sendiri, Anda dapat menggunakan Harmony Accounting Service.

Untuk mengikuti update Harmony lebih lanjut, dan juga untuk mendapatkan tips seputar akuntansi, bisnis, keuangan, pajak dan lainnya. silahkan kunjungi sosial media kami seperti FacebookInstagram, dan LinkedIn Harmony.

Pembukuan Lebih Mudah!
Mengatur keuangan bukan lagi mimpi buruk
Subscribe Harmony Blog
Dapatkan laporan penuh ini dengan mencantumkan nama.
Pembukuan Lebih Mudah!
Mengatur keuangan bukan lagi mimpi buruk
Apa tanggapan Anda mengenai artikel ini?
Email Anda tidak akan terpublikasikan
Terima kasih telah berlangganan.
Anda akan menerima informasi terbaru dan artikel menarik di email Anda.
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/arrow-up.png
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/arrow-down.png
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/main-features/