Harmony Blog

5 Perbedaan SPT Bulanan dan SPT Tahunan

Diupdate Feb 24th, 2021
0

SHARES

PEMBACA

SPT bulanan dan SPT tahunanPin

SPT merupakan singkatan untuk surat pemberitahuan pajak untuk melaporkan perhitungan maupun pembayaran pajak, baik objek maupun bukan objek pajak termasuk harta dan kewajiban sesuai UU perpajakan. SPT terbagi atas dua jenis yakni SPT bulanan dan SPT tahunan.

Perbedaan SPT bulanan dan SPT tahunan selain terlihat jelas dari batas pelaporannya, ada pula beberapa faktor yang juga membedakan.

SPT bulanan dan SPT tahunan wajib disampaikan ke Direktorat Jenderal Pajak oleh wajib pajak. SPT bulanan dan SPT tahunan bisa dilaporkan secara online. Untuk sistem pemungutan pajak di Indonesia menganut 3 sistem  yang berlaku.

SPT bulanan dan SPT tahunan sendiri memiliki pengertian sebagai berikut :

1. SPT bulanan adalah SPT masa yang digunakan melaporkan kegiatan perpajakan selama satu masa pajak. Masa pajak sendiri diatur pada UU no 28 tahun 2007 terkait ketentuan umum dan tata cara pelaporannya

2. SPT tahunan adalah SPT yang digunakan melaporkan kegiatan perpajakan dalam satu tahun periode akuntansi.

Baik SPT bulanan dan SPT tahunan wajib dilaporkan oleh wajib pajak. Wajib pajak sendiri berupa wajib pajak perorangan dan wajib pajak badan. SPT bulanan dan SPT tahunan juga memiliki perbedaan yang signifikan. Ada 5 perbedaan antara SPT bulanan dan SPT tahunan yang bisa Anda simak dibawah ini :

1. Batas Pelaporan

Perbedaan SPT bulanan dan SPT tahunan amat terlihat jelas  bila dilihat dari batas pelaporannya. SPT bulanan dilaporkan setiap sebulan sekali sementara SPT tahunan satu kali dalam setahun. Untuk pelaporan SPT tahunan khusus wajib pajak pribadi dilakukan maksimal tanggal 31 Maret. Sementara wajib pajak badan maksimal 30 April untuk pelaporan periode tahun sebelumnya.

Jadi, untuk pelaporan SPT tahun 2019 pelaporannya mulai dari Januari 2020 hingga maksimal 31 Maret 2020 untuk wajib pajak perorangan. Sementara wajib pajak badan mulai dari Januari 2020 hingga maksimal 30 April 2020.

SPT bulanan maksimal lapor setiap tanggal 20 setiap bulannya. Bilamana tanggal 20 tanggal merah maka bisa dilakukan pelaporan pada tanggal 21 atau 22 sesuai jam kerja kantor.

2. Denda Keterlambatan Pelaporan

Denda SPT bulanan dan SPT tahunan juga berbeda nominalnya. Untuk SPT tahunan bila telat lapor untuk wajib pajak perorangan dikenakan denda sebesar Rp. 100.000. Bagi wajib pajak badan denda lapor SPT yang dibebankan sebesar Rp. 1.000.000.

Bagi wajib pajak yang telat lapor SPT masa akan dikenakan sanksi administrasi sebesar Rp. 500.000 untuk SPT masa PPN. Sementara SPT masa lainnya seperti PPh 21 sebesar Rp. 100.000. Adapun denda telat bayar yang dikenakan mencapai 2 % per bulan dari pajak yang belum dibayarkan tersebut.

3. Berdasarkan Jenisnya

Berdasarkan jenisnya SPT tahunan hanya terdiri dari SPT tahunan wajib pajak pribadi dan wajib pajak badan. SPT bulanan memiliki jenis yang lebih banyak meliputi PPN,  Pasal 15, Pasal 21, Pasal 22, SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2), Pasal 23 dan Pasal 26.

Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

4. Formulir yang Digunakan

Formulir yang digunakan di masing-masing SPT juga berbeda. SPT tahunan memakai formulir 1770 untuk pelaporannya. Formulir 1770 sendiri terbagi atas 3 kategori yaitu untuk wajib pajak pribadi yang penghasilannya dibawah Rp. 60.000.000 akan menggunakan formulir 1770SS. Formulir 1770S dipakai untuk wajib pajak pribadi yang penghasilannya dalam satu tahun lebih dari Rp.60.000.000.

Sementara wajib pajak badan hanya menggunakan satu formulir saja yakni SPT tahunan badan 1771. Untuk SPT bulanan formatnya berbeda-beda tergantung pada objek dan tarif pajaknya. SPT masa PPh harus didukung dengan lampiran bukti potong. Pengisian formulir SPT bulanan dan SPT tahunan kini dilakukan secara online.

5. Tujuan Pelaporan

SPT bulanan memiliki tujuan melaporkan pajak yang dipotong atau dipungut oleh pihak lain seperti  pemungutan PPN. SPT tahunan bertujuan untuk melaporkan penghasilan yang diterima sendiri, aset dan hutang pada akhir periode. Dalam pengisian SPT tahunan ada beberapa biaya yang tidak bisa dibebankan sesuai dengan kebijakan fiskal.

Itulah tadi perbedaan antara SPT bulanan dan SPT tahunan. Untuk pengisian SPT ini pihak Direktorat Jenderal Pajak telah menerbitkan aplikasi e-filling. Dari e-filling Anda bisa mengisi dan melaporkan SPT dimanapun Anda berada. Anda tak perlu lagi datang ke Kantor Pelayanan Pajak untuk mendapatkan bukti lapor SPT.

Gunakan Harmony Smart Accounting untuk menghitung dan menyajikan laporan keuangan dengan data yang akurat. Berbagai format laporan keuangan tersaji dalam hitungan detik. Desain laporan elegan dan mudah dipahami. Kebutuhan SPT bulanan dan SPT tahunan bisa dipermudah dengan bantuan software ini.Untuk merasakan kelebihan software ini Anda cukup mendaftar akun  disini.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

        Pembukuan Lebih Mudah

        Coba Gratis 30 Hari dan
        Rasakan Perbedaannya!

        Kontak Harmony