Apa sih Perbedaan Metode Persediaan FIFO, LIFO dan Average?
Harmony Blog
Accounting
Apa sih Perbedaan Metode Persediaan FIFO, LIFO dan Average?
October 4, 2020
Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Tips Seputar Akuntansi Dengan Berlangganan Newsletter Harmony, isi data berikut ini :

Sebagai pebisnis Anda pasti akan berpikir apa yang harus dijual untuk memulai bisnis apakah seperti baju ataupun makanan. Namun hal tersebut juga harus dipikirkan bahwa penjualan tersebut berlangsung secara singkat atau jangka panjang. Sehingga adanya resiko bisnis juga tidak hanya melalui analisis bukti transaksi, tetapi juga bagaimana pebisnis menggunakan metode perhitungan dalam persediaan produknya.

Untuk itu, Anda yang sedang menjalankan bisnis perlu sekali mengetahui metode persediaan apa yang cocok dengan bisnis Anda. Di dalam ilmu akuntansi juga menjelaskan bahwa metode persediaan yang dimiliki dapat digunakan oleh pebisnis, seperti FIFO (First In First Out), LIFO (Last In First Out) dan Average (Rata-rata).

Pebisnis menggunakan metode persediaan yang tepat dengan tujuan barang yang dimiliki oleh perusahaan dapat di jual kembali. Bahkan metode tersebut dapat mempengaruhi nilai persediaan atau yang biasa disebut inventory valuation. Untuk itu artikel ini akan menyajikan apa pengertian dari 3 metode persediaan tersebut yang bisa Anda terapkan ke dalam bisnis Anda.

Pebisnis perlu menyesuaikan dengan kepentingan usaha dalam menggunakan metode persediaan. Umumnya jenis pencatatan yang digunakan adalah sistem perpetual atau periodik.

Apa Saja Metode Persediaan?

Ketika melakukan metode pencatatan persediaan, perusahaan tentunya memiliki sistem inventory. Untuk melakukan kebijakan metode persediaan pebisnis harus memiliki alasan metode apa yang akan diterapkan ke dalam bisnisnya yaitu sebagai berikut :

FIFO (First In First Out)

Metode FIFO adalah istilah dari first in first out yaitu artinya perhitungan persediaan masuk pertama keluar pertama, sehingga metode ini juga masuk pertama kali ke dalam gudang dan akan dijual pertama saat penjualan produk. Metode FIFO juga bisa disimpulkan sebagai metode penghitungan dan pencatatan persediaan yang simpel.

LIFO (Last In Firs Out)

Metode LIFO adalah istilah dari last in first out yaitu artinya perhitungan persediaan masuk terakhir keluar pertama, sehingga metode ini dipandang sebagai persediaan masuk terakhir ke dalam gudang dan akan dijual pertama kali saat penjualan produk.

Biasanya metode ini barang masuk tidak harus dijual terlebih dahulu, dan harus disimpan gudang persediaan, sebagai metode tersebut memiliki konsep perhitungan harga persediaan akhir dinilai dengan harga peroleh saat pertama kali masuk.

Average (Rata-rata)

Metode average adalah metode pencatatan persediaan rata-rata tertimbang. Dimana konsepnya perusahaan membagi biaya barang dengan jumlah unit barang yang tersedia, akibatnya persediaan produk terakhir dan beban pokok penjualan harus dikalkulasikan dalam bentuk rata-rata.

Dalam menyediakan stok produk memang menjadi salah satu fokus utama dalam bisnis bagi perusahaan dagang serta perusahaan jenis lainnya. Ketika kegiatan Anda dalam mengelola stok produk tidak dilakukan secara profesional, usaha yang Anda kembangkan saat ini bisa saja berakhir dengan kebangkrutan.

Oleh sebabnya, Anda membutuhkan sebuah jasa dalam mengontrol dan memantau stok barang secara otomatis yang bisa memudahkan seluruh pencatatan stok usahamu.

Untuk itu, cobalah untuk memanfaatkan layanan profesional kami dengan memakai jasa sewa ahli pembukuan untuk Anda. Walaupun tidak memiliki akuntan sekalipun, dengan menggunakan jasa pembukuan, juga dapat membantu perhitungan dan pelaporan pajak untuk membantu para pengusaha yang sibuk setiap harinya.

Tujuan Penggunaan 3 Metode Persediaan

Berikut ini merupakan alasan mengapa perusahaan mau menggunakan salah satu metode tersebut karena dapat mengukur nilai persediaan, pencatatan bahan baku, stock opname dan sebagainya yaitu dengan tujuan:

Tujuan Metode FIFO

Dengan penggunaan metode FIFO dapat tercatat sebagai biaya atau biaya pembelian produk yang harus disesuaik dengan jumlah laba dan hasil penjualan produk. Menggunakan metode ini bisa disesuaikan dengan kenaikan harga yang sesuai dengan harga terbaru, kemudian metode FIFO ini dapat menghasilkan lebih besar nilai persediaan barang dibandingkan dengan HPP atau harga pokok penjualan.

Seperti pengertian diatas, saat ketika menggunakan metode FIFO pebisnis dapat menjadikan produk yang lama atau yang pertama kali masuk akan dijual saat pertama kali. Sehingga keputusan yang tepat dalam menggunakan metode ini yaitu seperti perusahaan yang berbisnis produk kadaluarsa.

Tujuan Metode LIFO

Pada metode LIFO berdasarkan bahwa aliran biaya persediaan yang keluar berbanding terbalik dengan metode FIFO. Sebagai ciri dari metode ini merupakan harga beli yang akan dibebankan kepada operasi perusahaan terutama dalam periode inflasi. Oleh karena itu, akibatnya laba yang didapatkan lebih kecil, dan pajak yang terutang juga kecil dibandingkan metode persediaan lainnya.

Tujuan Metode Average

Ketika menggunakan metode ini, perusahaan akan menjual produk yang tersedia digudang tanpa harus memikirkan produk yang mana yang harus dijual diawal dan produk mana yang harus dijual terakhir. Karena perhitungan metode ini mengambil nilai harga rata-rata. Pada pengertiannya metode average ini berada ditengah-tengah metode persediaan FIFO dan LIFO, sehingga disebut dengan metode rata-rata.

Baca Juga : Apa itu Vendor Managed Inventory? Berikut Penjelasan Lengkapnya

custom-form-newsletter

Kelebihan Dan Kekurangan 3 Metode Persediaan

Sebagai pemilik bisnis tentunya tidak akan mengambil kesalahan atas resiko perhitungan yang digunakan, sehingga pentingnya kelebihan dan kekurangan merupakan suatu pertimbang dalam mengambil metode tersebut yaitu :

Metode FIFO     

Dengan menggunakan metode yang paling sering digunakan oleh pebisnis didalam metode penilaian persediaan, hal ini tentu ada kelebihan dan kekurangan yang menjadi pertimbangan Anda yaitu :

Metode LIFO      

Dalam penggunaan metode ini, perhitungan harga beli terakhir akan dibebankan ke operasi pada setiap periode kenaikan harga atau inflasi, maka laba yang diperoleh juga akan kecil dan pajak yang terutang dibayar menjadi lebih kecil. Berikut kelebihan dan kekurangan LIFO :

Metode LIFO ini adalah metode persediaan yang sebenarnya sudah tidak digunakan lagi oleh standar akuntansi yang ada. Hal ini di pertegas melalui pernyataan IAI (Ikatan Akuntan Indonesia) dalam arsipnya 28 Nov 2008 bahwa secara garis besar yang membedakan PSAK 14 (1994): Persediaan dengan PSAK 14 (Revisi 2008): Persediaan adalah pada metode persediaan yang digunakan pada PSAK 14 (Revisi 2008) menggunakan semua metode kecuali LIFO (Last In First Out), sedangkan pada PSAK 14 (1994) masih termasuk LIFO.

Metode Average

Untuk penggunaan metode ini seperti pengertian dan tujuannya bahwa perhitungan yang digunakan merupakan metode diantara perhitungan FIFO dan LIFO, sehingga kelebihan dan kekurangannya berada ditengah antara FIFO dan LIFO.

Munculnya suatu konsep atau metode-metode persediaan ini, maka proses pencatatan persediaan barang perusahaan menjadi lebih rapi, teratur dan dapat mencegah kerugian. Namun metode ini juga bisa dijadikan sebagai opsinya di laporan neraca keuangan yang lebih mendetail dan menyeluruh.

Setelah mendapatkan keputusan metode yang akan dipakai maka mencatat persediaan sudah bisa dilakukan secara rapih, namun tentu jika Anda melakukan manual akan lebih merepotkan apalagi dengan kondisi jumlah barang Anda yang beragam. Sebaiknya gunakanlah Harmony sebagai bantuan Anda yaitu software akuntansi dimana Anda hanya perlu memilih metode persediaan yang cocok lalu segala perhitungannya akan otomatis dilakukan oleh sistem.

Harmony juga memiliki fitur pengelolaan stok yang lengkap seperti pencatatan bahan baku, fitur simple manufacturing, bantuan untuk stock opname dan fitur lainnya. Tertarik menggunakan Harmony software? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari.

Dalam mengenal Harmony lebih lanjut, kunjungi halaman sosial media harmony agar Anda tidak ketinggalan berita terbaru seputar keuangan, bisnis dan lainnya. Jangan lupa untuk mengklik sukai dan ikuti updatenya melalui Facebook, Instagram, dan Linked In Harmony.

Pembukuan Lebih Mudah!
Mengatur keuangan bukan lagi mimpi buruk
Subscribe Harmony Blog
Dapatkan laporan penuh ini dengan mencantumkan nama.
Pembukuan Lebih Mudah!
Mengatur keuangan bukan lagi mimpi buruk
Apa tanggapan Anda mengenai artikel ini?
Email Anda tidak akan terpublikasikan
Terima kasih telah berlangganan.
Anda akan menerima informasi terbaru dan artikel menarik di email Anda.
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/arrow-up.png
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/arrow-down.png
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/main-features/