Harmony Blog

Mengenal IKM dan Perbedaannya Dengan UKM, Cari Tahu Selengkapnya

Diupdate Agu 30th, 2021
0

SHARES

PEMBACA

IKM (Industri Kecil Menengah)Pin

Selain UKM, ada juga istilah tentang IKM atau Industri Kecil Menengah. Meski terdengar mirip, UKM dan IKM (Industri Kecil Menengah) memiliki perbedaan. Nah, taukah Anda apa itu IKM? Sebenarnya, dari segi pengertian memang tidak jauh berbeda antara UKM dan apa itu IKM.

Namun, IKM atau Industri Kecil Menengah adalah bisnis yang membuat atau menghasilkan produk untuk makhluk hidup. Termasuk di dalamnya, tanaman, hewan, dan manusia. Sedangkan, kalau UKM adalah jenis bisnis atau bidang usaha yang menjual berbagai barang dan jasa yang dihasilkan oleh IKM.

Perbedaan antara UKM dan apa itu IKM (Industri Kecil Menengah), dapat dilihat pada Peraturan Menteri Perindustrian Tahun 2016, Nomor 64/ M-IND/PER/7.Click to Tweet

Akan tetapi, apabila suatu industri atau usah melakukan cara daftar UKM di bidang usaha untuk menerapkan kegiatan produksi, pemasaran, serta penjualan, maka bisa dikatakan bahwa perusahaan tersebut adalah UKM sekaligus IKM (Industri Kecil Menengah).

Perbedaan UKM dan IKM (Industri Kecil Menengah)

Perbedaan antara UKM dan apa itu IKM (Industri Kecil Menengah), dapat dilihat pada Peraturan Menteri Perindustrian Tahun 2016, Nomor 64/ M-IND/PER/7. Serta, undang-undang tahun 2014 nomor 3. Dalam peraturan ini, perbedaan mendasar UKM dan Industri Kecil Menengah dapat dibedakan dari jumlah omzet, aset, dan lainnya.

Bedanya ikm dengan ukmPin

Untuk lebih jelasnya, mengenai perbedaan UKM dan apa itu IKM, mari simak poin-poin berikut:

  1. Aset

    UKM atau Usaha Kecil Menengah biasanya digolongkan pada jenis usaha yang memiliki aset dengan kisaran nominal antara Rp 50.000.000 sampai dengan Rp 500.000.000.

    UKM dapat dikategorikan usaha menengah jika memiliki aset sebesar Rp 500 juta sampai dengan Rp 10 miliar.

    Sementara itu, Industri Kecil Menengah adalah bidang usaha atau industri memiliki aset dengan nilai paling tinggi Rp 200.000.000. Hal ini selaras dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Tahun 2016, Nomor 64.

    Baca Juga: Pengertian Studi Kelayakan Usaha Dan Tahapan Penerapannya

  2. Omset

    Sedangkan, kalau dinilai dari omzet, UKM rata-rata penghasilannya Rp 300 juta – Rp 2 miliar. Dikatakan bahwa industri kecil seperti Industri Kecil Menengah adalah jenis industri yang nilai penghasilan omzetnya kurang dari Rp 1 miliar.

    Sedangkan, Industri Kecil Menengah yang masuk dalam kategori industri menengah adalah bidang usaha industri yang beromzet Rp 1 miliar – Rp 50 miliar.

    Atau dengan kata lain, perbedaan UKM dan Industri Kecil Menengah dilihat dari aset dan omsetnya, sebagai berikut:

    • Usaha Kecil

    Aset : Rp50 juta – Rp500 juta

    Omzet : Rp300 juta – Rp2 miliar

    • Industri Kecil

    Aset: Sampai dengan Rp200 juta

    Omzet : Lebih kecil dari Rp1 miliar

    • Usaha Menengah

    Aset: Rp500 juta – Rp10 miliar

    Omzet : Rp2 miliar  – Rp50 miliar

    • Industri Menengah

    Aset: Rp200 juta – Rp10 miliar

    Omzet : Rp1 miliar – Rp50 miliar

  3. Pengelompokan/ Kategori

    Dari segi pengelompokan kategori sesuai peraturan undang-undang UMKM tahun 2008, UKM atau Usaha Kecil Menengah kategorinya ditetapkan sesuai besaran omset dan asetnya.

    Akan tetapi, Industri Kecil Menengah ditetapkan berdasarkan berapa banyak jumlah tenaga kerja dan nilai investasinya.

    Baca Juga: Research Gap : Metode Evaluasi Penelitian Yang Dapat Anda Terapkan Dalam Bisnis

  4. Kegiatan Operasional

    UKM memiliki kegiatan operasional yang bersifat umum meliputi distribusi, produksi, konsumsi atau berfokus pada industri dagang dan jasa. Sementara, Industri Kecil Menengah fokus ke bidang produksi dan sektor industri.

  5. Legalitas

    UKM diatur oleh peraturan presiden tahun 2014 Nomor 98. Serta Peraturan Menteri Dalam Negeri Tahun 2009 Nomor 46. Sementara itu, perizinan untuk IKM (Industri Kecil Menengah) diatur oleh Peraturan Pemerintah Tahun 2015 berkaitan dengan Izin Usaha Industri.

Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

Contoh IKM (Industri Kecil Menengah)

Ada banyak contoh Industri Kecil Menengah yang bisa dijumpai di tengah masyarakat. Contoh IKM di antaranya seperti industri kerajinan keripik tempe Sanan di kota Malang. Contoh IKM lainnya seperti industri keripik buah-buahan, industri keripik pisang, industri kerupuk ikan tengiri, dan banyak lagi.

Begitulah informasi yang bisa disampaikan terkait perbedaan UKM dan Industri Kecil Menengah. Para pelaku UKM maupun IKM perlu sama-sama belajar memahami apa itu Industri Kecil Menengah agar lebih mudah mengelola dan mengembangkan bisnis ke depannya.

Pengelolaan usaha yang tak bisa disepelekan salah satunya adalah urusan akuntansi atau pembukuan bisnis. Menangani urusan akuntansi seperti perpajakan, pembukuan, arus kas, perubahan modal, dan lainnya, membutuhkan ketelitian dan akurasi tinggi.

Saatnya untuk meningkatkan sistem pembukuan bisnis dengan Software Akuntansi Harmony. Kecanggihan fiturnya sudah terbukti membuat laporan keuangan dan pencatatan transaksi semudah beberapa klik. Anda bisa mendaftar FREE Trial 30 hari, klik tautan ini. Tanpa kontrak dan tanpa biaya apapun.

Yuk, simak terus info terupdate Harmony dengan follow InstagramLinkedIn, dan  Facebook sekarang juga.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Subscribe Harmony Newsletter
        Subscribe Email Harmony M
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!