Harmony Blog

Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM), Simak Ketentuan Lengkapnya

Diposting Apr 8th, 2021
14

SHARES

PEMBACA

Laporan Kegiatan Penanaman ModalPin

Laporan kegiatan penanaman modal merupakan jenis laporan keuangan yang wajib dipersiapkan bagi seseorang yang tengah menjalankan kegiatan usaha. Melalui laporan kegiatan penanaman modal atau biasa disingkat dengan LKPM ini, dapat diketahui apakah badan usaha mengalami surplus atau defisit laporan keuangan.

Di bawah naungan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), setiap pelaku usaha dengan modal yang ditanamkan di Indonesia, diwajibkan menyusun Laporan Kegiatan Penanaman Modal.

Dengan perkembangan teknologi yang semakin maju, pelaku usaha dapat menyampaikan laporan kegiatan penanaman modal secara online.Click to Tweet

Peraturan ini tertuang dalam UU No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal, dimana pelaku usaha disini adalah badan atau perseorangan yang melakukan penanaman modal baik dalam negeri maupun modal asing. LKPM wajib disusun secara berkala dan dilaporkan sekali dalam 3 bulan.

Isinya tentang perkembangan penanaman modal serta apa saja kendala yang dialami untuk disampaikan pada BKPM. Laporan juga disampaikan kepada pemerintah yang bertanggung jawab atas penanaman modal.

Mekanisme Penyusunan dan Penyampaian LKPM

Sayangnya, masih banyak perusahaan dagang yang tidak menyusun laporan kegiatan penanaman modal secara berkala karena kurang memahami cara penyampaian dan penyusunannya.

Perusahaan yang tidak melaporkan LKPM nya bisa mendapat sanksi seperti pembekuan hingga pencabutan izin usaha oleh BKPM.

Penyusunan lkpmPin

Untuk itu, bagaimana mekanisme penyusunan dan penyampaian laporan kegiatan penanaman modal? Berikut format LKPM pada perusahaan dengan aktivitas komersil :

  • Keterangan Perusahaan
  • Realisasi Investasi
  • Penggunaan Tenaga Kerja
  • Produksi Jasa dan Pemasaran
  • Daftar Pengguna Jasa Konsultasi Manajemen
  • Kewajiban Perusahaan
  • Permasalahan yang Dihadapi Perusahaan

Dengan perkembangan teknologi yang kini semakin maju, pelaku usaha dapat menyampaikan laporan kegiatan penanaman modal secara online dengan melalui beberapa persyaratan, antara lain:

  1. Nomor Induk Berusaha (NIB) telah terdaftar secara online melalui https://oss.go.id/
  2. Memiliki Hak Akses LKPM Online dalam email yang dikuasakan oleh Direksi Perusahaan.
  3. Memahami pedoman Hak Akses LKPM Online.

Setelah mendapatkan Hak Akses LKPM Online, pelaku usaha perlu login dalam halaman LKPM Online dan mengecek kembali LKPM yang telah dilaporkan kemudian membuat Laporan Kegiatan Penanaman Modal baru yang dibagi menjadi 2 tahap tergantung jenis izinnya.

Bila perusahaan belum memiliki Izin Usaha, maka perlu melewati tahap konstruksi. Sedangkan yang telah memilikinya, perlu memilih tahap produksi.

Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

Cara Pengisian LKPM Online Tahap Konstruksi dan Produksi

Tahap konstruksi merupakan tahap untuk perusahaan yang belum masuk dalam tahap produksi komersial alias masih dalam proses kebutuhan fisik perusahaan. Sedangkan tahap produksi diperuntukkan bagi pelaku usaha yang telah siap produksi ke pasaran.

Berikut cara pengisian LKPM Online untuk kedua tahap :

  1. Mendaftarkan perizinan dengan klik “Tambah LKPM Baru” dan jangan lewatkan pengecekan informasi perusahaan. Pilih bidang usaha dan lokasi proyek untuk pelaporan LKPM.
  2. Isi form tambahan investasi yang totalnya akan diakumulasikan secara otomatis. Modal ini mencakup nilai pembelian Gedung, tanah, perlengkapan, suku cadang, mesin, hingga upah pegawai. Pengisian modal kerja bisa dikosongkan bagi perusahaan yang mengisi tahap konstruksi.
  3. Bila terdapat pembelian barang impor maka perlu mengisi Realisasi Impor Barang dan Bahan sesuai API-P/API-U.
  4. Input sejumlah pembiayaan tambahan sesuai dengan jenis modal.
  5. Isi penggunaan tenaga kerja perusahaan selama masa pelaporan.
  6. Isi kolom pembelian mesin dan peralatan selama masa periode dan harus sama dengan kolom dalam Realisasi Investasi.
  7. Bila perusahaan mengalami permasalahan, bisa mengisi kolom permasalahan yang dihadapi perusahaan.
  8. Perlu mengisi presentase barang produksi (bila tidak ada bisa diisi 0), jumlah realisasi produk, serta jumlah nilai ekspor barang dalam nilai US$.
  9. Wajib mengisi Staf Penanggung Jawab LKPM dari perusahaan.

Pengisian laporan kegiatan penanaman modal perlu dilakukan pengecekan ulang agar tidak ada kolom yang belum terisi. Hanya dengan klik “Kirim LKPM”, maka pengajuan dapat segera diproses.

Dukung kelancaran bisnis Anda dalam membuat laporan kegiatan penanaman modal dengan sistem pembukuan keuangan yang lebih rapi dan handal. Software Akuntansi Harmony siap mendukung sistem pembukuan dan laporan keuangan agar lebih cepat, mudah, dan modern.

Coba sekarang aplikasi Harmony GRATIS tanpa dipungut biaya apapun selama 30 hari agar Anda bisa membuktikan keunggulannya. Caranya, daftar akun Anda di sini. Yuk, kenali lebih detail tentang aplikasi Harmony, dengan follow akun Facebook, Instagram dan LinkedIn Harmony untuk info terupdate lainnya.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Subscribe Harmony Newsletter
        Subscribe Email Harmony M
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!
        Software Akuntansi Online Harmony

        Tingkatkan keahlian Anda bersama pakar kami, gratis!

        • 00HARI
        • 00JAM
        • 00MENIT
        • 00DETIK