Harmony Blog

Instrumen Kebijakan Moneter : Penjelasan Lengkap dan Contohnya

Diupdate Feb 24th, 2021
0

SHARES

PEMBACA

kebijakan moneterPin

Pada tahun 1998, Indonesia pernah menghadapi kondisi sistem keuangan yang sulit. Kala itu, terjadi banyak kerusuhan sebagai aksi protes terhadap pemerintah yang gagal menghadapi krisis moneter. Saat krisis moneter tersebut melanda Indonesia, nilai tukar rupiah jatuh dan menyebabkan banyak perusahaan gulung tikar. Dapat dikatakan negara ini sedang mengalami kekacauan dalam sistem ekonomi. Namun sejak peristiwa tersebut, pemerintahan Indonesia telah banyak belajar dan memperbaikinya, salah satunya dengan menerapkan kebijakan moneter dengan menyediakan berbagai instrumen kebijakan moneter. Berikut ini beberapa informasi mengenai instrumen kebijakan moneter disertai dengan penjelasan dan contohnya.

Dengan diterbitkannya kebijakan moneter diharapkan dapat menjaga stabilitas ekonomi dalam sistem perekonomian suatu negara

Pengertian Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter merupakan langkah-langkah yang diambil oleh penguasa moneter, yaitu Bank Sentral atau Bank Indonesia, untuk mempengaruhi jumlah uang yang beredar dan daya beli yang dimiliki oleh suatu negara.

Ada beberapa instrumen yang dapat digunakan sebagai tolak ukur kestabilan kebijakan moneter. Keberhasilan kebijakan tersebut biasanya dapat diukur melalui peningkatan lapangan kerja, perbaikan neraca pembayaran, dan kestabilan harga jual beli suatu barang.

Baca juga : Tindakan Ekonomi Dalam Menjalankan Bisnis

Jenis Kebijakan Moneter

Ada dua jenis kebijakan moneter yang dapat diambil sebagai langkah untuk mempengaruhi jumlah uang yang beredar. Kebijakan tersebut adalah kebijakan moneter ekspansif dan kebijakan moneter kontraktif.

Kebijakan moneter ekspansif (monetary expansive policy) merupakan kebijakan yang diambil untuk meningkatkan jumlah uang yang beredar. Tujuannya dari kebijakan moneter ekspansif adalah untuk mengatasi pengangguran dan meningkatkan daya beli masyarakat. 

Kebijakan moneter kontraktif merupakan kebijakan moneter yang digunakan untuk mengurangi jumlah uang yang beredar yang dapat mengatasi inflasi. Kebijakan ini dilakukan juga dalam upaya mengurangi penyebab-penyebab inflasi tersebut, maka dari itu kebijakan ini disebut juga dengan kebijakan uang ketat.

Tujuan Kebijakan Moneter

Suatu kebijakan moneter dilakukan pasti dengan latar belakang tertentu dan untuk tujuan tertentu. Kebijakan moneter memiliki beberapa tujuan, setidaknya terdapat 4 tujuan. Keempat tujuan tersebut antara lain:

1. Untuk menjaga stabilitas dan pertumbuhan ekonomi, sehingga pertumbuhan ekonomi negara berjalan dengan baik dan sesuai harapan.

2. Untuk menjaga stabilitas harga dari banyaknya jumlah uang yang beredar.

3. Untuk meningkatkan kesempatan kerja

4. Untuk memperbaiki posisi neraca perdagangan dan neraca pembayaran, jika negara mendevaluasi mata uang rupiah ke mata uang asing.

Instrumen Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter yang stabil dan berdampak baik pada kondisi ekonomi negara merupakan salah satu tujuan yang harus dicapai. Untuk mengetahui kestabilan keuangan dan keberhasilan dalam melaksanakan kebijakan tersebut, ada beberapa hal yang perlu disediakan untuk mengukur keberhasilan tujuan kebijakan tersebut. Beberapa Instrumen kebijakan moneter tersebut antara lain:

a. Open Market Operation (Kebijakan Operasi Pasar Terbuka)

Merupakan instrumen kebijakan moneter yang diambil oleh bank Sentral dengan menambah atau mengurangi peredaran jumlah uang.

b. Kebijakan Diskonto

Merupakan instrumen kebijakan moneter yang diterapkan Bank Sentral dengan menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi.

c. Kebijakan Cadangan Kas

Merupakan instrumen dengan menaikkan atau menurunkan cadangan kas.

d. Kebijakan Kredit Ketat

Merupakan instrumen kebijakan moneter dengan 5C yaitu character, capability, collateral, capital, and condition of economy.

e. Kebijakan Dorongan Moral

Merupakan instrumen untuk memperbaiki dan mengawasi jumlah uang yang beredar.

Contoh Kebijakan Moneter

Setelah membahas berbagai aspek mengenai instrumen kebijakan moneter, berikut ini beberapa contoh kebijakan moneter.

Contoh pertama dapat dilihat ketika kondisi tingkat kegiatan atau tindakan ekonomi suatu negara masih berada di harapan atau belum sesuai dengan target. Dengan kondisi ini, biasanya negara akan menurunkan suku bunga sehingga warga akan mulai dan semakin banyak yang meminjam ke bank. Dengan pinjaman dari bank tersebut, maka akan dapat meningkatkan nilai investasi yang ada di masyarakat.

Contoh lain yang mungkin terjadi adalah ketika inflasi di suatu negara terjadi, maka biasanya Bank Sentral akan menaikkan cadangan kasnya. Dengan melakukan kebijakan tersebut, maka uang yang beredar dapat dikurangi. Namun, saat negara mengalami kondisi sebaliknya, Bank Sentral akan memilih untuk segera menurunkan cadangan kasnya agar peredaran uang dapat bertambah. Dengan demikian,  masyarakat akan tertarik dan terdorong untuk meminjam uang ke bank.

Itulah penjelasan mengenai instrumen kebijakan moneter beserta contohnya. Bagi Anda yang membutuhkan software akuntansi untuk mengelola keuangan perusahaan, Harmony merupakan software akuntansi yang dapat digunakan dengan mudah walau Anda tidak memiliki background sebagai akuntan. Menggunakan Harmony dapat membantu Anda dalam menerapkan kebijakan moneter loh. Gunakan Harmony sekarang juga, Anda dapat mendaftar 30 Hari Coba Gratis dengan klik disini.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

        Pembukuan Lebih Mudah

        Coba Gratis 30 Hari dan
        Rasakan Perbedaannya!

        Kontak Harmony