5 Syarat Penyerahan Barang Yang Digunakan Perusahaan Dagang
Harmony Blog
Business
5 Syarat Penyerahan Barang Yang Digunakan Perusahaan Dagang
February 23, 2021
Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Tips Seputar Bisnis Dengan Berlangganan Newsletter Harmony, isi data berikut ini :

Dalam perdagangan tak hanya aktivitas penjualan saja yang dianggap penting namun juga syarat penyerahan barang. Syarat penyerahan barang dibuat agar pihak pembeli dan penjual tidak dirugikan satu sama lainnya. Hal ini membuat pembeli mendapatkan produk yang sesuai dengan pesanan.

Syarat penyerahan barang harus disepakati bersama antara pihak pembeli dan penjual agar tidak terjadi kesalahpahaman maupun resiko lainnya di kemudian hari

Sementara perusahaan dagang atau disebut penjual mendapatkan jaminan pembayaran yang sesuai atau terhindar dari resiko yang tidak diinginkan saat produk diantar ke tangan pelanggan. Apalagi bila jenis korporasi yang Anda kelola merupakan perusahaan dagang yang memiliki beragam barang dari berbagai supplier yang berbeda.



Berikut 5 syarat penyerahan barang yang digunakan oleh perusahaan dagang :

1. Adanya Dokumen Penyerahan Barang

Dalam melakukan aktivitas penjualan penting untuk merekam transaksi dalam bentuk dokumen. Misalnya saja untuk memastikan pesanan pelanggan terdapat bukti purchase order. Saat produk tersebut dibeli secara tunai terdapat kwitansi pembayaran serta invoice. Untuk barang yang diretur dikeluarkan nota debet/kredit.

Selain itu biasanya ketika barang dikeluarkan dari gudang akan ada surat jalan yang diterbitkan. Bahkan hingga barang diterima oleh pelanggan Anda perlu memverifikasikan dengan mendapatkan tanda terima dari pelanggan seperti tanda tangan atas nama penerima barang.

2. Mengenal Sistem Ongkir

Syarat penyerahan barang juga mencakup sistem ongkos kirim. Pihak mana yang akan menanggung ongkos angkut barang yang dipesan. Dalam syarat penyerahan barang terdapat dua sistem ongkir diantaranya adalah sebagai berikut :

FOB (Free on Board) Shipping Point

FOB shipping point artinya segala biaya dan resiko yang ditanggung mulai dari gudang penjual ke gudang pembeli akan menjadi tanggung jawab pihak pembeli. Bagi pihak penjual FOB shipping point artinya tidak memiliki tanggung jawab lagi atas produk tersebut bila sudah beralih ke pembeli.

Apabila terjadi bencana yang membuat barang tersebut rusak saat perjalanan maka pihak penjual tak perlu memberikan ganti rugi. Barang yang sudah keluar dari gudang bisa langsung dicatat pada pembukuan baik dari sisi pembeli maupun penjual.

FOB (Free on Board) Destination

FOB Destination sendiri adalah segala biaya dan resiko yang timbul atas pengiriman barang mulai dari gudang penjual hingga gudang pembeli menjadi tanggung jawab penjual. Syarat penyerahan barang ini membuat pembeli tidak mengetahui berapa jumlah biaya angkut atas produk yang dikirimkan kepadanya.

Dalam pembukuan pihak pembeli pencatatan produk yang dibeli tidak akan menampilkan biaya angkut pembelian. Berbeda dengan penjual yang mencatat pembelian barang hingga ongkos angkut yang ditanggung.

3. Asuransi Sebagai Syarat Penyerahan Barang

Tidak hanya kendaraan, jiwa atau pendidikan saja yang perlu diasuransikan. Asuransi juga sering digunakan dalam pengangkutan barang. Asuransi jenis ini juga sering dikenal dengan cost insurance and freight (CIF). CIF sering digunakan perusahaan untuk pengiriman barang yang melalui jalur laut.

Cost insurance and freight adalah biaya yang timbul sebagai syarat penyerahan barang yang mana ongkos angkut dan premi asuransi ditanggung oleh penjual. Hal ini menyebabkan pihak penjual harus mengurus formalitas ekspor perdagangan internasional. Adanya asuransi sendiri memberi ketenangan baik penjual atau pembeli atas resiko yang tidak diinginkan.

custom-form-newsletter

4. Syarat Pembayaran Barang

Syarat pembayaran barang terbagi atas dua cara yakni secara tunai dan kredit. Untuk syarat pembayaran barang secara kredit biasanya ditentukan pula termin atau batas pembayaran barang tersebut sebelum jatuh tempo. Lamanya termin bisa 10 hari, 30 hari atau beberapa atau beberapa minggu saja.

Apabila melebihi termin yang ditentukan biasanya penjual akan mengenakan denda pada pembeli. Tak sedikit pula yang menawarkan diskon untuk pelunasan piutang sebelum jatuh tempo untuk mencegah kredit macet.

Mungkin akan lebih mudah bagi Anda, jika memiliki layanan profesional pembukuan untuk membantu membereskan semua piutang Anda. Bahkan jasa pembukuan ini menggunakan software akuntansi berbasis cloud dalam mengerjakannya. Selain itu, menyediakan juga layanan perpajakan seperti menghitung dan melaporkannya.

5. Pencatatan Transaksi

Saat barang sudah keluar dari gudang perlu dilakukan pencatatan. Pihak penjual bisa mencatatnya sebagai piutang bila dilakukan penjualan secara kredit. Sementara pihak pembeli mencatatnya sebagai hutang. Pencatatan ini nantinya juga akan mempengaruhi stok opname barang di gudang serta nilai utang atau piutang bila dilakukan perdagangan internasional.

Anda dapat mengetahui sisa barang yang belum terjual maupun barang cacat yang diretur oleh pembeli. Apalagi perusahaan dagang yang umumnya memiliki banyak produk dengan berbagai tipe dan merk. Memantau stok barang sangat penting dilakukan.

Selain itu, Anda juga perlu memperhatikan apakah transaksi semua berjalan dengan baik dan tercatat dengan rapi. Bayangkan jika Anda masih manual melakukan itu semua. Tentu akan sangat merepotkan dan menyita waktu Anda. Maka kami berikan solusinya, Anda bisa menggunakan Harmony sebagai software akuntansi yang membantu membereskan semuanya lebih cepat.

Karena Harmony dapat membuat invoice dengan template yang mudah, melakukan rekonsiliasi bank otomatis, update kuantitas barang secara terintegrasi dengan berbagai fitur pembelian dan penjualan, serta masih ada 400+ fitur akuntansi yang bisa digunakan untuk bisnis Anda. Ingin mendapatkan Gratis 30 Hari software Harmony? Cukup daftarkan akun Anda di sini ya. Yuk, kunjungi sosial media Harmony Accounting Software seperti FacebookInstagram dan Linked In untuk mendapatkan insight terupdate terkait bisnis, keuangan, pajak dan lainnya.

Pembukuan Lebih Mudah!
Mengatur keuangan bukan lagi mimpi buruk
Subscribe Harmony Blog
Dapatkan laporan penuh ini dengan mencantumkan nama.
Pembukuan Lebih Mudah!
Mengatur keuangan bukan lagi mimpi buruk
Apa tanggapan Anda mengenai artikel ini?
Email Anda tidak akan terpublikasikan
Terima kasih telah berlangganan.
Anda akan menerima informasi terbaru dan artikel menarik di email Anda.
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/arrow-up.png
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/arrow-down.png
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/main-features/