Harmony Blog

Pengertian Sistem Pembayaran, Komponen dan Manfaatnya

Diupdate Jul 22nd, 2021
0

SHARES

PEMBACA

Pengertian-Sistem-PembayaranPin

Sebagian orang belum memahami tentang pengertian sistem pembayaran. Walaupun sistem pembayaran ini sudah berkembang sangat pesat di Indonesia.

Selain itu dengan bertambahnya perkembangan saat ini, ada beragam jenis model sistem pembayaran yang muncul untuk memudahkan setiap proses transaksi antar pihak.

Pengertian sistem pembayaran ini merupakan struktur atau tatanan yang mendukung setiap kegiatan transaksi atau pemindahan dana agar bisa berjalan dengan baik.Click to Tweet

Dalam metode pembayaran konvensional memang sudah tidak lagi banyak masyarakat untuk menggunakannya. Sebab masyarakat lebih memilih untuk menggunakan pembayaran digital sebagai salah satu metode pembayaran masa kini.

Jika di lihat pada zaman dulu, sistem pembayaran yang digunakan adalah dengan menggunakan instrumen pembayaran sistem barter atau pertukaran barang sesuai dengan kebutuhan para pelaku barter.

Namun dengan semakin berkembangnya zaman, sistem pembayaran yang sering digunakan dan memiliki nilai pembayaran disebut dengan uang. Jenis uang yang disebut di sini adalah uang giral, instrumen pembayaran uang giral dapat berupa cek, giro dan lainnya.

Pengertian sistem pembayaran ini sangat membawa perubahan yang besar dalam kehidupan masyarakat sekarang ini. Dengan keberadaan sistem pembayaran, tentu Anda harus mengetahui pengertian sistem pembayaran agar memudahkan Anda dalam memahami sistem pembayaran yang sedang berkembang di Indonesia.

Pengertian Sistem Pembayaran

Apa itu pengertian sistem pembayaran? Sistem pembayaran adalah sistem yang memiliki beberapa lembaga, aturan dan mekanisme yang dilakukan dalam pelaksanaan pemindahan dana untuk memenuhi setiap kewajiban yang sedang berlangsung dalam sebuah kegiatan tersebut.

Pengertian sistem pembayaranPin

Sistem pembayaran tersebut digunakan untuk pemindahan dana dari satu pihak ke pihak lainnya. Sistem pembayaran ini juga sangat berhubungan dengan proses pembayaran seperti jasa, barang, tagihan seperti halnya pada manajemen piutang dan lainnya.

Kecanggihan suatu teknologi tentu sudah merambah sampai ke dunia bisnis, khususnya bisnis online. Hal tersebut dapat terlihat dari sistem pembayaran yang digunakan.

Dengan berkembangnya sistem pembayaran saat ini, baik pengguna maupun pemilik bisnis sudah tidak perlu repot lagi untuk mengeluarkan atau menerima uang dalam bentuk tunai. Sebab sekarang baik pengguna maupun pemilik bisnis sudah dapat menerima sistem pembayaran non tunai.

Sistem pembayaran meminimalisir penggunaan uang tunai sehingga para pengguna lebih memilih untuk menyimpan uang dalam dompet digital atau e-wallet.

Dengan kemudahan sistem pembayaran non tunai maka membuat pengguna beralih memanfaatkannya. Sebab selain praktis dan mudah, keamanan transaksi juga sangat terjamin dan mengurangi tindakan kriminal.

Di Indonesia, otoritas yang bertanggung jawab dalam melaksanakan dan merancang sistem pembayaran adalah Bank Indonesia. Tugas dari Bank Indonesia ini adalah sebagai perantara keuangan, operator, regulator, dan pengguna sistem pembayaran, baik jenis sistem pembayaran adalah sistem pembayaran tunai dan sistem pembayaran non tunai.

Selain itu Anda juga dapat menggunakan Bank sebagai alat untuk memisahkan keuangan pribadi dan usaha Anda, tentu Bank memiliki tingkat keamanan yang sangat baik. Adapun pihak-pihak yang mendukung dalam kelancaran sistem pembayaran ini seperti Bank Umum ataupun Bank Komersial.

Baca Juga: Inilah Fungsi APBN Dan Penerapannya Bagi Masyarakat Indonesia

Peran Bank Indonesia Dalam Sistem Pembayaran

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, bahwa peran Bank juga sangat dibutuhkan dalam merancang sistem pembayaran masyarakat. Adapun peran Bank dalam sistem pembayaran yaitu:

  • Regulator

    Sebagai regulator pengembangan, peran pokok Bank Indonesia dalam sistem pembayaran adalah sebagai regulator. Sebagai regulator, Bank Indonesia senantiasa memastikan proses sistem pembayaran berlangsung secara tepat waktu.

  • Sebagai Lembaga Pengawasan

    Untuk membuat kegiatan pembayaran dapat berjalan dengan baik dan lancar, maka Bank Indonesia melakukan sebuah pengawasan terhadap proses pembayaran ataupun terhadap aktivitas masyarakat yang terlibat dalam sistem pembayaran.

  • Perizinan

    Bank Indonesia memberikan sebuah perizinan terhadap setiap pihak yang mana terlibat dalam pelaksanaan sistem pembayaran. Seperti izin terhadap lembaga yang mana akan melakukan kegiatan transfer dana, alat pembayaran menggunakan kartu (APMK) dan uang elektronik.

  • Fasilitator

    Agar aktivitas sistem pembayaran dapat semakin lebih aman dan efisien, maka Bank Indonesia menjadi fasilitator bagi pengembangan sistem pembayaran oleh industri yang bergerak dalam bidang jasa keuangan.

Baca Juga: Financial Leverage: Pengertian, Fungsi, Manfaat dan Contohnya

Apa Saja Jenis Sistem Pembayaran?

Selain pengertian sistem pembayaran, adapun terdapat 2 jenis sistem pembayaran, yaitu jenis pembayaran tunai dan jenis pembayaran non tunai. Untuk memahami keduanya, berikut akan dijelaskan.

  1. Sistem Pembayaran Tunai

    Alat pembayaran tunai seperti uang merupakan menjadi alat pembayaran yang paling krusial bagi masyarakat. Dengan uang ini Anda dapat melakukan setiap transaksi Anda, seperti belanja ke pasar, ke pusat perbelanjaan, beli makanan, dan lainnya.

    Selain itu alat pembayaran tunai ini juga termasuk uang fisik yang terdiri dari uang kartal dan uang logam. Meskipun uang kartal ini sering digunakan untuk transaksi bersifat konvensional, namun jenis uang tunai ini memiliki kelemahan.

    Seperti contoh, pada saat membeli suatu produk, dan jumlah uang tunai yang Anda berikan berjumlah besar, mungkin sebagian penjual akan merasa kesulitan untuk memberikan kembalian uang tunai tersebut kepada Anda.

    Selain itu risiko keuangan dalam melakukan sistem pembayaran tunai juga cenderung banyak perilaku oknum yang tidak bertanggung jawab yang melakukan penipuan atas pemalsuan uang dan juga aksi kriminal berupa pencurian.

    Jenis sistem pembayaranPin

  2. Sistem Pembayaran Non Tunai

    Pengertian sistem pembayaran non tunai bisa berbentuk kartu ataupun aplikasi yang menghadirkan scanning barcode.

    Dalam melakukan pembayaran non tunai ini cenderung lebih efisien karena jenis penggunaannya yang bersifat pribadi dan ketika melakukannya hanya perlu melakukan penggesekan atau scanning dengan waktu kurang dari 1 menit saja.

    Adapun jenis alat pembayaran non tunai ini, yaitu cek, giro, nota debit, kartu kredit, dan lainnya. Selain itu pengertian sistem pembayaran non tunai ini juga memiliki manfaat dan keuntungan yang tidak sedikit. Salah satunya adalah memiliki sifat yang sangat praktis.

    Berlangganan newsletter kami
    Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

    Dengan menggunakan alat pembayaran non tunai ini Anda sudah tidak perlu lagi membawa uang tunai dalam jumlah yang banyak, sebab semuanya tersimpan secara aman di dompet maupun kartu elektronik.

    Di Indonesia sendiri, tren pembayaran menggunakan alat pembayaran non tunai tentu semakin meningkat. Terlebih lagi dengan adanya mekanisme electronic payment atau e-payment di platform digital. Melakukan jenis pembayaran dan tagihan cukup hanya menggunakan gadget.

    Komponen sistem pembayaranPin

Komponen Sistem Pembayaran

Adapun terdapat beberapa komponen sistem pembayaran, berikut penjelasannya.

  • Penyelenggara

    Komponen sistem pembayaran adalah berupa penyelenggara, komponen ini merupakan lembaga yang dapat memastikan penyelesaian akhir dari seluruh transaksi yang terjadi di dalam penggunaannya.

  • Infrastruktur

    Dalam komponen ini, infrastruktur adalah suatu sarana fisik yang mendukung dalam proses operasional dari sistem pembayarannya yang dilakukan oleh orang yang melakukan transaksi.

  • Regulator

    Regulator merupakan suatu komponen memiliki wewenang dalam mengatur aturan main, ketentuan dan kebijakan yang mengikat seluruh komponen dalam sistem pembayaran yang dilakukan.

  • Instrumen

    Selanjutnya adalah komponen instrumen. Dalam komponen instrumen ini adalah alat pembayaran yang dilakukan baik secara tunai maupun secara non tunai yang disepakati oleh para pengguna dalam melakukan sebuah transaksi.

  • Pengguna

    Dan komponen yang terakhir ini adalah pengguna. Pengguna ini merupakan suatu komponen dari sistem pembayaran yang merupakan konsumen dalam memanfaatkan sistem pembayaran.

Dengan memahami pengertian sistem pembayaran, jenis dan juga komponennya. Maka Anda bisa memanfaatkan berbagai macam sistem pembayaran yang ada dengan bijak.

Agar pembayaran setiap keuangan perusahaan Anda dapat berjalan dengan lancar, dan tidak ada kesalahan dalam menghitungnya. Anda juga perlu menggunakan sistem software akuntansi.

Software akuntansi dapat membantu Anda dalam memberikan pembukuan yang rapi dan tepat. Seperti halnya menggunakan software akuntansi Harmony.

Dengan fitur-fitur berbasis cloud, setiap transaksi yang melibatkan keuangan perusahaan Anda akan tercatat dengan benar tanpa ada celah bagi pihak nakal yang ingin mengambil keuntungan sepihak. Gunakan software akuntansi Harmony dengan daftar akun di sini sekarang.

Nikmati juga fitur lengkap Harmony GRATIS 30 hari. Jangan lupa, follow juga akun Facebook, Instagram dan LinkedIn Harmony untuk update informasi menarik tiap hari.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Subscribe Harmony Newsletter
        Subscribe Email Harmony M
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

        Pembukuan Lebih Mudah

        Coba Gratis 30 Hari dan
        Rasakan Perbedaannya!

        Kontak Harmony