Mengenali Perbedaan Beban (Expense) dan Biaya (Cost) Serta Contohnya
Harmony Blog
Accounting
Mengenali Perbedaan Beban (Expense) dan Biaya (Cost) Serta Contohnya
October 5, 2020
Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Tips Seputar Akuntansi Dengan Berlangganan Newsletter Harmony, isi data berikut ini :

Istilah expense dan cost merupakan dua istilah dalam ilmu akuntansi yang sering Anda dengar sebagai beban dan biaya, namun sebagai pebisnis tentu tidak semua orang akan memahami dua istilah tersebut. Istilah expense dan cost juga merupakan komponen yang terkandung dalam sebuah laporan keuangan, maka ini penting bagi Anda saat menyusun laporan keuangan.

Dalam menjalankan bisnis, Anda juga perlu mengetahui persamaan dasar akuntansi, dimana juga berkaitan dengan dua istilah ini yaitu expense dan cost. Sebagai akuntan penting mengetahui yang berkaitan dengan istilah akun expense dan cost, mengingat pekerjaan akuntan dalam menyusun laporan keuangan akan berkaitan pada suatu transaksi pengeluaran dan pemasukan serta terdapat unsur expense dan cost.

Sebagai pebisnis dan akuntan tentu saja ini merupakan hal penting bagi kemajuan perusahaan, supaya tidak salah penempatan atau bahkan bisa menjadi suatu kerugian. Untuk itu artikel ini akan membahas lebih jelas kepada Anda supaya mengetahui perbedaan mengenai biaya dan beban sebagai berikut.

Istilah expense dan cost akan sangat berkaitan dengan perhitungan laporan keuangan akuntansi. Pentingnya akun biaya dan beban yaitu dapat mengukur sejauh mana aset dikeluarkan dan pendapatan yang diterima sehingga laba dapat terukur dan tidak mengalami kerugian dimasa yang akan datang.

Apa Itu Perbedaan Expense dan Cost?

Menurut Mulyadi (2001:8)

Biaya adalah pengorbanan sumber ekonomis  yang diukur dalam satuan uang, yang telah terjadi, sedang terjadi atau yang kemungkinan akan terjadi untuk tujuan tertentu.

Sebagai biaya perusahaan juga harus dikeluarkan supaya mendapatkan keuntungan dan menghasilkan manfaat dimasa mendatang dan benilai ekonomis. Misalnya pada biaya perusahaan yaitu pembelian aset, yang mengeluarkan biaya atas pembelian aset perusahaan dalam akun kas.

Pekerjaan akuntan untuk mengelola akun biaya supaya dapat dijadikan sebagai aset perusahaan, bahkan ketika pada saat menghitung penyusutan aset. Untuk biaya biasanya disebut sebagai basis biaya yang termasuk pada aset dalam hal membeli, mengirim, menyiapkan aset serta melatih karyawan.

Biaya pembelian aset akan muncul ketika pada laporan neraca, biaya yang selalu ditampilkan dan menghasilkan akumulasi penyusuutan tentunya akan dikurangkan. Sehingga hasi tersebut dikatakan sebagai nilai buku aset.

Menurut IAI (Ikatan Akuntan Indonesia) dalam ED Kerangka Konseptual Pelaporan Keuangan Tahun 2015, Bab 4.25B

Beban (expenses) adalah penurunan manfaat ekonomi selama suatu periode akuntansi dalam bentuk pengeluaran atau berkurangnya aset atau terjadinya liabilitas yang mengakibatkan penurunan pada ekuitas yang tidak terkait dengan distribusi kepada penanam modal.

Sebagai kesimpulannya beban sering dikenal sebagai pengorbanan usaha yang harus dikeluarkan dan diperlukan sebagai suatu hasil yang tentunya berkaitan dengan pendapatan. Pengeluaran dan pengorbanan ini juga dapat diketahui sebagai sumber mata uang yang merealisasikan jumlah pendapatan periode akuntansi.

Klasifikasi beban digunakan sebagai pendapatan dalam hasil perolehan perusahaan, seperti akun laba rugi yang terdiri dari beban listrik, gaji, beban sewa dan penyusutan. Beban juga bisa mengurangi pendapatan untuk menghasilkan laba bersih perusahaan, yang akan berimbas untuk menentukan untung atau rugi perusahaan.

Selain itu, untuk pengeluaran manfaat ekonomi perusahaan beban juga dapat berbentuk sebagai pengeluaran kas. Beban dalam akuntansi digunakan untuk menentukan laba. Cara menghitung untung yaitu penghasilan dikurangi pengeluaran. Biaya dalam akuntansi dibagi menjadi dua jenis yaitu biaya tetap dan biaya variabel.

Menghitung biaya dan beban merupakan salah satu fokus utama dalam bisnis bagi perusahaan. Ketika kegiatan usaha Anda sudah dilakukan namun pengeluaran biaya dan beban tidak dilakukan perhitungan secara profesional, usaha yang Anda kembangkan saat ini bisa saja berakhir dengan kebangkrutan.

Oleh sebabnya, Anda membutuhkan sebuah jasa dalam mengontrol dan memantau pengeluaran biaya dan beban Anda secara otomatis yang bisa memudahkan seluruh pencatatan laporan keuangan Anda.

Untuk itu, cobalah untuk memanfaatkan layanan profesional kami dengan memakai jasa sewa ahli pembukuan untuk Anda. Walaupun tidak memiliki akuntan sekalipun, dengan menggunakan jasa pembukuan, juga dapat membantu perhitungan dan pelaporan pajak untuk membantu para pengusaha yang sibuk setiap harinya.

Klasifikasi Perbedaan Cost dan Expense

Seperti pengertian diatas yang sudah dijelaskan antara perbedaan expense dan cost, pastinya Anda sebagai pebisnis ataupun orang yang baru mengenal masalah akuntansi kemungkinan masih bingung atas perbedaan kedua istilah tersebut. Untuk Anda yang ingin memahami secara mendalam, berikut klasifikasi yang terkait atas perbedaan expense dan cost yang perlu Anda pahami yaitu :

1. Sebagai Garis Besar

Secara umum dapat diartikan bahwa biaya ialah segala sumber ekonomi yang harus dikeluarkan supaya bisnis dapat tetap berjalan dengan baik. Selain itu, beban juga bisa dijadikan sebagai langkah penurunan nilai ekonomi seperti pengeluaran uang atas penyusutan nilai aktiva.

Sebagai garis besar expense dan cost memiliki perbedaan yang sangat signifikan dan bisa Anda pahami dengan mudah. Untuk itu, pada biaya belum tentu akan digunakan oleh kegiatan bisnis namun beban sudah akan digunakan pada kegiatan bisnis di awal.

2. Letak Expense dan Cost Pada Laporan Keuangan

Dari klasifikasi atas perbedaan letak akun expense dan cost di dalam laporan keuangan yaitu pada beban akan dibukukan ke dalam laporan laba rugi, yang tentunya tidak memberikan manfaat dimasa depan. Sehingga beban berguna sebagai pengeluaran yang terpakai dan memiliki periode kurang dari setahun.

Berbeda dengan letak akun biaya akan di bukukan kedalam laporan neraca dan memiliki manfaat di masa yang akan datang serta dapat dianggap sebagai aktiva karena biaya tersebut belum dipakai.

Baca Juga : Jenis-Jenis Buku Besar Dalam Akuntansi Beserta Contohnya

custom-form-newsletter

3. Sesuai Dengan Periode Akuntansi

Klasifikasi lainnya dari perbedaan antara biaya dan beban dapat Anda lihat pada sebuah laporan keuangan periode akuntansi, dimana biaya memiliki lebih dari satu periode akuntansi. Untuk itu, biaya juga masih dianggap sebagai pengeluaran atas modal atau aset, tetapi sebaliknya dengan beban yang memiliki periode akuntansi kurang dari satu tahun. Beban juga dianggap sebagai pengeluaran yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan sumber pendapatan, yang dimana kedua hal tersebut dapat dikatakan sebagai expense recognition atau pengakuan biaya.

Pada komponen beban berguna sebagai sumber modal yang jumlahnya lebih kecil dari jumlah biaya. Periode akuntansi yang lebih dari satu tahun akan disebut sebagai capital expidenture. Namun jika kurang dari satu tahun periode seperti akun beban dapat dikatakan sebagai revenue expenditure.

4. Sesuai Dengan Jumlah Dan Nilai Nominal yang Dikeluarkan

Tentunya biaya akan diambil atas modal perusahaan, sehingga pengeluaran yang dilakukan juga lebih besar bahkan setara dengan aset usaha misalnya biaya sewa atau biaya penyusutan yang periodenya berkelanjutan. Di dalam akun beban diambil dari pendapatan, dan akun beban juga belum tentu ada di periode selanjutnya. Namun, pada akun beban memiliki nilai nominal pengeluaran relatif lebih kecil dari biaya.

5. Manfaat Expense dan Cost

Sebagai pengertian yang sudah dijelaskan tentunya biaya dan beban akan berbeda, khususnya juga pada manfaat yang dimiliki berbeda. Pada akun biaya dapat bermanfaat dan mempengaruhi pendapatan, berbeda dengan akun beban yang dapat bermanfaat untuk sumber daya.

Adanya manfaat biaya juga dapat memberikan efek kepada sejumlah modal yang diterima setelahnya, tetapi pada akun beban akan memberikan efek pada jumlah keuangan di perusahaan.

Contoh Pembukuan Bisnis Expense dan Cost

Dibawah ini ada contoh pembukuan bisnis atas perbedaan expense dan cost agar Anda tidak salah dalam membedakannya sebagai berikut :

1. Contoh Pada Akun Biaya

PT. Sukses Kemilau membeli sebuah laptop untuk mempermudah pekerjaan bisnis karyawannya. Di mana, laptop tersebut memiliki masa manfaat lebih dari 5 tahun. laptop di sini dapat dikelompokan sebagai aset. Karena laptop tersebut masuk ke dalam kategori aset tetap dan memiliki masa manfaat lebih dari 1 tahun atau 1 periode akuntansi.

2. Contoh Pada Akun Beban

Manfaat yang dirasakan pada saat membeli laptop tersebut, yaitu PT. Sukses Kemilau harus mengeluarkan biaya tambahan lainnya seperti reparasi laptop, biaya internet dan sebagainya.

Dengan mengetahui beberapa perbedaan biaya dan beban memang memiliki manfaat yang berbeda. Posisi dan penyusunan akun biaya dan beban juga tidaklah sama. Untuk itu Anda disarankan perlu pemahaman yang pasti agar tidak salah ketika membuat sebuah laporan keuangan.

Harmony juga memiliki fitur yang lengkap seperti pencatatan laporan keuangan yang cepat disajikan, aman, dan akurat. Harmony juga bisa membantu Anda memilah biaya dan beban dengan modul praktisnya, kemudian juga ada fitur simple manufacturing, pencatatan stok, arus kas dan fitur lainnya. Tertarik menggunakan Harmony software? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari.

Untuk mengenal Harmony lebih lanjut, kunjungi halaman sosial media Harmony agar Anda tidak ketinggalan berita terbaru seputar keuangan, bisnis dan lainnya. Jangan lupa untuk mengklik sukai dan ikuti updatenya melalui Facebook, Instagram, dan LinkedIn Harmony.

Pembukuan Lebih Mudah!
Mengatur keuangan bukan lagi mimpi buruk
Subscribe Harmony Blog
Dapatkan laporan penuh ini dengan mencantumkan nama.
Pembukuan Lebih Mudah!
Mengatur keuangan bukan lagi mimpi buruk
Apa tanggapan Anda mengenai artikel ini?
Email Anda tidak akan terpublikasikan
Terima kasih telah berlangganan.
Anda akan menerima informasi terbaru dan artikel menarik di email Anda.
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/arrow-up.png
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/arrow-down.png
https://www.harmony.co.id/wp-content/themes/harmonytheme/images/main-features/