Harmony Blog

Apa Saja Proses Dalam Prosedur Audit? Simak Penjelasannya

Diupdate Feb 24th, 2021
0

SHARES

PEMBACA

prosedur auditPin

Prosedur audit merupakan segala informasi yang mendukung angka-angka atau informasi lain yang disajikan dalam laporan keuangan, yang dapat digunakan oleh auditor sebagai dasar untuk menyatakan pendapatnya.

Standar pekerjaan lapangan ketiga mewajibkan auditor untuk memperoleh bukti atas prosedur audit yang cukup dan kompeten sebagai dasar untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan yang telah di audit.

Audit adalah akumulasi dan evaluasi bukti tentang informasi untuk menentukan dan melaporkan tingkat korespondensi antara informasi dan kriteria yang ditetapkan. Audit harus dilakukan oleh orang independen yang kompeten.

Pengertian Prosedur Audit

Prosedur Audit adalah langkah-langkah yang dilakukan oleh auditor untuk mendapatkan semua informasi mengenai kualitas keuangan yang disediakan oleh perusahaan, yang memungkinkan mereka untuk membentuk opini audit atas laporan keuangan apakah mereka mencerminkan pandangan yang benar dan adil dari posisi keuangan organisasi.

Mereka diidentifikasi dan diterapkan pada tahap perencanaan audit setelah menentukan tujuan audit, ruang lingkup, pendekatan, dan risiko yang terlibat.

Metode Prosedur Audit

Dalam melakukan prosedur audit, ada beberapa metode prosedur audit yang harus Anda gunakan dalam melakukan dan menentukan kualitas informasi keuangan, berikut penjelasan nya :

1. Penyelidikan

Penyelidikan adalah proses meminta klien untuk penjelasan tentang proses atau transaksi yang terkait dengan laporan keuangan. Jenis prosedur audit ini biasanya melibatkan pengumpulan bukti verbal. Demikian juga, auditor menggunakan prosedur penyelidikan untuk berbagai macam proses audit.

Misalnya, auditor dapat meminta klien untuk memahami lingkungan bisnis dan kontrol atau mereka mungkin bertanya tentang transaksi atau saldo item baris laporan keuangan.

Bukti yang dikumpulkan oleh penyelidikan formal atau informal umumnya tidak bisa berdiri sendiri meyakinkan. Oleh karena itu, auditor biasanya melakukan prosedur lain bersama dengan penyelidikan seperti memeriksa dokumen pendukung untuk memastikan bahwa penjelasan yang diberikan oleh klien dapat diandalkan.

2. Pemeriksaan catatan atau dokumen

Pemeriksaan catatan atau dokumen adalah proses pengumpulan bukti dengan memeriksa catatan atau dokumen. Jenis prosedur audit ini dapat dilakukan dengan menjamin catatan transaksi ke dokumen pendukung atau menelusuri dokumen pendukung ke catatan transaksi.

Sebagai contoh, auditor dapat menggunakan prosedur inspeksi untuk menguji pernyataan terjadinya transaksi pengeluaran dengan menjamin mereka untuk menerima laporan, faktur pemasok, dan pesanan pembelian.

Pernyataan audit  biasanya diuji dengan memeriksa dokumen untuk mendukung transaksi akuntansi dalam catatan perusahaan (vouching). Dan pernyataan kelengkapan biasanya diuji dengan memilih dokumen dan melacaknya kembali ke catatan perusahaan (penelusuran) dengan memastikan apakah sesuai atau tidak.

3. Perhitungan ulang

Perhitungan ulang adalah proses menghitung kembali pekerjaan yang telah dilakukan klien untuk melihat apakah ada hasil yang berbeda antara pekerjaan auditor dan pekerjaan klien.

Jenis prosedur audit ini biasanya digunakan untuk menguji penilaian dan alokasi pernyataan keuangan.

4. Prosedur analitik

Prosedur analitik adalah proses mengevaluasi informasi keuangan melalui analisis tren, rasio atau hubungan antara data termasuk data keuangan dan non-keuangan. Auditor biasanya melakukan jenis prosedur audit ini dengan membangun harapan mereka tentang transaksi khas atau saldo akun dan membandingkannya dengan catatan klien.

Jika auditor menemukan bahwa catatan klien tidak konsisten. Maka auditor akan menyelidiki lebih lanjut tentang varian yang ada. Sebagai contoh, auditor dapat melakukan prosedur analitik pada akun beban bunga dengan mengalikan tingkat bunga rata-rata dengan saldo rata-rata pinjaman. Kemudian, auditor akan menggunakan hasilnya untuk membandingkan dengan jumlah yang dicatat oleh klien.

5. Tes Penilaian

Menghitung aset berwujud dapat memberi auditor bukti nilai. Auditor dapat mengonfirmasi jumlah peralatan atau produk tertentu untuk menentukan bahwa nilainya sesuai dengan pernyataan perusahaan.

Baca Juga : Pengertian Perantara Keuangan Serta Kelebihan dan Kekurangannya

Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

Kesalahan Yang Sering Terjadi Dalam Melakukan Prosedur Audit

Dalam melakukan prosedur Audit, akan ada kesalahan atau kelalaian yang sering terjadi dalam melaksanakannya. Berikut kesalahan yang sering terjadi dan yang harus Anda hindari :

• Ketika melakukan penulisan pada prosedur audit tanpa menjelaskan alasan prosedur. Misalnya, auditor akan memeriksa contoh barang dari lembar inventaris ke inventaris, namun tidak memberi tahu tujuan dan alasan prosedur dalam melakukan hal tersebut.

• Menyatakan kata pernyataan sebagai alasan untuk melakukan prosedur. Misalnya,  mengonfirmasikan terjadinya penjualan.

• Melakukan penulisan mengenai apa yang seharusnya dilakukan oleh sistem pengendalian internal daripada menyatakan prosedur audit. Misalnya, untuk semua barang yang diterima harus sesuai dengan barang yang diterima dengan catatan yang diajukan.

• Menulis prosedur yang tidak jelas . Misalnya, periksa faktur, periksa catatan yang diterima, dan lain sebagainya. Ini merupakan Prosedurtidak jelas, dan tidak seharusnya untuk dilakukan dalam melakukan prosedur audit. Karena tidak menyebutkan apa yang harus diperiksa dan alasan untuk apa memeriksanya. Ketika melakukan berbagai tindakan seperti memeriksa catatan haruslah memiliki izin dan prosedur yang sudah ditetapkan.

• Menggunakan prosedur yang tidak dapat dilakukan. Misalnya, setujui masing-masing barang inventaris fisik ke faktur penjualan. Tidak mungkin untuk menyetujui barang fisik ke faktur penjualan karena barang sudah akan dijual.

• Menggunakan prosedur yang salah. Misalnya, menyetujui rincian dari pesanan pembelian (seperti uraian barang yang dipesan, jumlah yang dipesan) untuk barang yang disimpan di toko persediaan. Prosedur Ini adalah prosedur audit yang salah karena catatan yang diterima adalah barang bukan pesanan pembelian namun digunakan untuk memperbarui inventaris.

• Menggunakan prosedur yang tidak praktis. Misalnya, menunjukkan pemisahan tugas antara orang yang memberi otorisasi kas kecil, merekam voucher kas kecil dan membagikan kas kecil. Sehingga prosedur yang dilakukan bukan untuk mempercepat proses audit, tapi akan memperlama dan mempersulit dalam melakukan prosedur audit.

• Menulis prosedur audit yang tidak relevan. Misalnya, ketika Anda diminta untuk menulis yang berkaitan dengan depresiasi aset tidak lancar, tidak tepat untuk memberikan prosedur audit umum yang berkaitan dengan audit aset tidak lancar.

Prosedur audit pada awalnya disiapkan pada tahap perencanaan berdasarkan risiko yang dinilai sesuai dengan lingkungan pengendalian internal serta pengendalian internal atas pelaporan keuangan.

Untuk memudahkan auditor dalam melaksanakan atau melakukan prosedur audit. Diperlukan laporan keuangan yang dapat membantu dalam menghitung dan menyimpan setiap data atau laporan keuangan secara tepat dan aman.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan prosedur audit, Anda perlu memakai sebuah aplikasi seperti Software Akuntansi Harmony, yang dapat membantu Anda dalam menyelesaikan setiap laporan keuangan bisnis Anda.

Aplikasi Pembukuan Harmony dapat merekam setiap transaksi bisnis Anda, dan juga mempermudah pelaku usaha dalam melakukan  pengambilan keputusan,dan meningkatkan layanan kepada pelanggan serta hemat waktu. Mulailah sekarang juga dengan Harmony, Anda dapat membuat laporan keuangan yang rapih secara real time dimanapun dan kapanpun.

Dan dapat digunakan oleh siapa pun, baik yang tidak memiliki background akuntansi sekalipun Anda dapat menggunakanya. Tunggu apa lagi ? Untuk menggunakan Software Harmony, segera daftarkan bisnis Anda dan dapatkan Gratis dalam 30 Hari disini.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

        Pembukuan Lebih Mudah

        Coba Gratis 30 Hari dan
        Rasakan Perbedaannya!

        Kontak Harmony