Harmony Blog

Pahami 5 Perbedaan Bank Syariah dan Konvensional

Diposting Mei 10th, 2021
1

SHARES

PEMBACA

Perbedaan Bank Syariah Dan KonvensionalPin

Tahukah Anda apa perbedaan bank syariah dan konvensional? Mungkin sebagian Anda sudah familiar dengan dua istilah ini. Namun, bagi masyarakat awam, perbedaan bank syariah dan konvensional masih cukup membingungkan, terutama dari sistem dan tata cara pengelolaan keuangan.

Padahal, sangat penting mengetahui perbedaan bank syariah dan konvensional agar bisa menentukan lembaga keuangan yang paling cocok untuk bisnis atau investasi. 

Pada dasarnya, perbedaan bank syariah dan konvensional terletak pada akad perjanjian. Manajemen keuangan syariah umumnya berdasarkan konsep Islam.

Jadi, tak heran apabila akuntansi syariah menjadi salah satu opsi utama masyarakat dalam mengelola keuangannya. Sementara, bank konvensional adalah lembaga keuangan yang mengacu pada perjanjian antara kreditur dan nasabah bank.

Bank syariah adalah bank yang berorientasi pada nilai kehalalan sesuai aturan agama Islam. Sedangkan, bank konvensional adalah jenis bank yang menjalankan operasionalnya secara bebas tanpa terikat agama tertentu.Click to Tweet

Di sisi lain, peran BUMN terhadap perekonomian sangat penting. Kehadiran BUMN seperti bank syariah dan bank konvensional plat merah semakin mendukung roda perekonomian dan keuangan masyarakat.

Pengertian Bank Syariah Dan Bank Konvensional

Menurut pengertiannya, bank konvensional adalah jenis bank yang umum yang menjalankan operasionalnya secara bebas tanpa terikat pada suatu konsep agama tertentu. 

Sedangkan, bank syariah adalah bank yang berorientasi pada nilai kehalalan sesuai aturan agama Islam.

Ada banyak contoh bank syariah di tanah air, misalnya: bank muamalat, bank bri syariah, bank mandiri syariah, bank BCA syariah, dan masih banyak lagi contoh bank syariah lainnya. 

Bahkan, sekarang juga sudah tersedia contoh bank syariah dalam bentuk digitalisasi perbankan atau bank digital syariah.

Baca Juga : Manajemen Keuangan Syariah : Definisi dan Prinsip Didalamnya

Perbedaan Bank Syariah Dan Konvensional

Untuk lebih memahaminya, berikut ini kami berikan perbedaan bank syariah dan konvensional.

Apa itu perbedaan bank syariah dan konvensionalPin

  1. Pembagian Profit

    Pembagian keuntungan bank konvensional adalah berdasarkan persentase suku bunga. Semakin besar simpanan nasabah, biasanya suku bunga yang diberikan juga semakin besar.

    Sedangkan, pembagian keuntungan bank syariah adalah prinsip untung-rugi dengan nilai nominal tidak ditentukan mengikuti inflasi atau keuntungan yang didapat. 

    Jika tidak ada profit yang diperoleh, baik bank syariah dan nasabah sama-sama menanggungnya.

  2. Jenis Kemitraan

    Selanjutnya, jenis kemitraan bank konvensional adalah perjanjian antara kreditur dan debitur. Sementara itu, jenis kemitraan bank syariah adalah akad kesepakatan kedua pihak antara penjual-pembeli, debitur-kreditur sebagai pemegang ekuitas, sewa-menyewa, serta kemitraan atau partnership.

  3. Beban Telat Bayar

    Perbedaan bank syariah dan konvensional yang cukup bisa dirasakan adalah beban administrasi ketika nasabah telat membayar cicilan. 

    Denda telat bayar nasabah bank konvensional adalah bunga tambahan atau sejumlah nominal tertentu yang semakin tinggi, berlipat ganda mengikuti jumlah hari keterlambatan.

    Jadi, contohnya apabila nasabah bank konvensional terlambat membayar cicilan 1 hari akan dikenakan denda Rp 200.000, terlambat 2 hari Rp 400.000, dan seterusnya. Semakin lama menunda pembayaran, tagihan nasabah bank konvensional semakin membengkak.

    Hal ini berbeda dengan denda yang dibebankan pada nasabah bank syariah yang telat bayar. Bank syariah masih cukup fleksibel menghadapi nasabah yang mungkin terkendala pembayaran.

    Akan tetapi, jika ada nasabah tergolong mampu, tetapi sengaja menunda pembayaran cicilan, maka dikenakan sanksi administrasi berdasarkan kesepakatan di awal akad agar nasabah lebih disiplin dalam melunasi pinjaman.

  4. Lembaga Pengawas Keuangan

    Berdasarkan perbedaan bank syariah dan konvensional bahwa lembaga keuangan di bank syariah adalah lembaga keuangan khusus yang berada di bawah pengawasan DPS atau Dewan Pengawas Syariah.

    Sementara, itu lembaga pengawas keuangan untuk bank konvensional adalah tidak ada lembaga secara khusus dan langsung diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan milik pemerintah.

    Berlangganan newsletter kami
    Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!
  5. Hukum Yang Mendasari

    Perbedaan bank syariah dan konvensional selanjutnya adalah dari segi dasar hukum. Hukum yang mendasari bank syariah adalah Undang-undang Nomor 7 Tahun 1992 mengenai perbankan. 

    Bahkan, pada 2008, perbankan syariah juga diatur dalam Undang-undang Nomor 21 Tahun 2008. Sampai sekarang, UU No 21/ 2008 masih menjadi landasan operasional bank syariah.

    Tak cukup itu, bank syariah juga patuh terhadap ketentuan pemerintah yaitu Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan, dan fatwa oleh Majelis Ulama Indonesia.

    Sementara itu, hukum yang mendasari bank konvensional adalah Undang-undang perbankan dan ketentuan dari Bank Indonesia atau Otoritas Jasa Keuangan.

Nah, setelah memahami perbedaan bank syariah dan konvensional di atas, Anda bisa lebih mudah memilih lembaga pengelolaan keuangan untuk prinsip bisnis Anda.

Namun, pastikan Software Akuntansi Harmony yang menjadi pilihan utama Anda dalam mengelola pembukuan dan akuntansi bisnis perusahaan. Mengapa demikian? 

Sebab, Software Akuntansi Harmony dilengkapi berbagai fitur dan modul akuntansi yang fungsional dan memudahkan sistem pembukuan bisnis menjadi lebih modern, cepat, dan reliable.

Segera yuk, pakai GRATIS 30 hari Software Akuntansi Harmony untuk membuktikan keunggulannya. Daftar melalui tautan ini atau follow akun Facebook, Instagram dan LinkedIn Harmony untuk info terupdate aktivitas media sosial kami.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

        Pembukuan Lebih Mudah

        Coba Gratis 30 Hari dan
        Rasakan Perbedaannya!

        Kontak Harmony