Harmony Blog

10 Macam Bukti Transaksi, Contoh dan Cara Mudah Mencatatnya

Diupdate Mar 11th, 2021
0

SHARES

PEMBACA

Bukti-Transaksi-HarmonyPin

Ketika Anda melakukan sebuah pencatatan atau menganalisis laporan keuangan, hal mendasar yang harus tersedia adalah bukti transaksi. Mungkin Anda sering mendengar mengenai kwitansi, bon, invoice dan lainnya itu semua merupakan contoh dari bukti transaksi, baik bukti transaksi perusahaan dagang ataupun lainnya.

Bukti transaksi adalah suatu dokumen yang digunakan sebagai alat untuk merekam seluruh transaksi yang terjadi.

Lalu apa pengertian bukti transaksi tersebut? Pengertian bukti transaksi adalah suatu dokumen autentik atau asli, yang mana fungsi bukti transaksi ini sering digunakan sebagai alat untuk mencatat setiap keuangan.

Seperti halnya jika sebuah perusahaan melakukan pembelian barang atau jasa, maka dari pembelian barang tersebut perusahaan akan mendapatkan bukti transakasi bahwa telah melakukan pembelian atas barang dan jasa tersebut.

Namun begitupun sebaliknya, apabila perusahaan menjual barang atau jasa maka perusahaan akan memberikan sebuah bukti transaksi perusahaan dagang kepada konsumen.

Contoh bukti transaksi ini dinilai sangat penting dalam melakukan kegiatan operasional perusahaan. Sebab apabila dengan adanya bukti transaksi, maka tingkat keefektifan sumber daya ekonomi perusahaan dapat dinilai, sehingga bisa dijadikan sebagai bahan untuk mengambil sebuah keputusan.

Selain itu, ketika membuat sebuah pencatatan atau pembukuan dalam perusahaan diperlukan adanya analisis bukti transaksi agar pencatatan tersebut valid. Maka dari itu, fungsi bukti transaksi sangatlah berguna dalam membuat pencatatan dan pembukuan.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai bukti transaksi, berikut dalam artikel ini akan dijelaskan mengenai apa saja contoh bukti transaksi dalam sebuah perusahaan.

10 Macam Bukti Transaksi Perusahaan

1. Bukti Transaksi Kwitansi

Bukti cek harmonyPin

Contoh bukti transaksi ini merupakan sebuah bukti yang digunakan pada saat melakukan transaksi penerimaan sejumlah uang. Bukti kwitansi ini dibuat dan ditandatangani oleh pihak penerima uang lalu diserahkan kepada yang melakukan pembayaran, kwitansi ini juga merupakan bukti jenis transaksi perusahaan dagang.

Sebab kwitansi ini terdiri dari dua bagian, yaitu yang pertama diberikan kepada pihak yang membayar, dan sedangkan bagian yang tertinggal (Sub atau Bonggol Kwitansi) dapat dijadikan sebagai bukti pencatatan penerimaan uang bagi perusahaan.

Untuk mencatat bukti transaksi perusahaan dagang ini, berikut ada beberapa hal yang harus Anda lakukan yaitu:

• Mencatat nama lengkap yang memberikan uang.

• Mencatat nominal yang diserahkan atau dibayarkan.

• Tujuan dari pembayaran.

• Tempat dan tanggal penyerahan uang.

• Nama lengkap beserta tanda tangan penerima.

2. Bukti Nota Kontan

Yang dimaksud dari bukti nota kontan ini adalah sebuah dokumen yang dibuat dan diberikan penjual kepada pembeli. Di mana lembar pertama (asli) diserahkan kepada pihak pembeli sedangkan lembar copynya disimpan oleh pihak penjual sebagai sebuah bukti transaksi atas penjualan tunai.

Adapun beberapa hal yang harus Anda isi dan perhatikan ketika ingin mencatat bukti transaksi ini yaitu :

• Mencatat nama perusahaan sebagai pihak yang mengeluarkan nota.

• Nomor nota.

• Menulis tanggal transaksi

• Mencatat Jenis barang yang dibeli.

• Jumlah barang yang dibeli.

• Mencatat harga satuan pada sebuah barang atau jasa.

3. Faktur Penjualan

Faktur penjualan ini merupakan dokumen di mana berisi tentang transaksi antara pembeli dan penjual.

Untuk melakukan pencatatan pada faktur ini, adapun yang harus Anda isi dalam faktur penjualan ini yaitu:

• Nama

• Jumlah

• Harga barang

• Data perusahaan baik penjual dan juga pembeli

• NPWP

• Pajak Pertambahan Nilai

Analisis bukti transaksi ini menjadi salah satu bukti sebuah perusahaan melakukan pembelian terhadap perusahaan lain dan juga menjadi arsip untuk melakukan penagihan di kemudian hari.

Selain itu faktur penjualan ini juga menjadi salah satu hal yang harus Anda simpan dengan baik karena fungsi bukti transaksi ini digunakan untuk merekam jumlah piutang yang ada.

4. Bukti Transaksi Setoran Bank

Untuk bukti setoran bank bisa dilakukan oleh pihak perusahaan atau bahkan dari pihak bank itu sendiri. Untuk perusahaan besar, biasaya pihak bank akan memberikan bukti setoran bank kepada pihak perusahaan agar memudahkan perusahaan ketika melakukan transaksi.

Ketika Anda ingin membuat transaksi keuangan, Anda juga perlu membuat sebuah rekonsilasi bank tersebut agar memastikan bahwa pencatatan perusahaan dengan bank sudah sesuai.

Tentunya bukti transaksi ini menjadi hal yang memudahkan karena Anda sudah tidak perlu repot lagi untuk mengisi slip setoran saat berada di bank.

Karena bukti setoran bank biasanya rangkap, tentu hal ini menjadi arsip langsung bagi perusahaan. Bukti setoran ini tentu akan digunakan sebagai salah satu bukti kas keluar.

5. Bukti Faktur Pembelian

Bukti transaksi kuitansiPin

Faktur ini merupakan sebuah bukti tertulis di mana perusahaan telah melakukan pembelian atas barang tertentu. Dalam faktur ini sudah tertera jelas data perusahaan yang menjual dan membeli barang dan beserta tanggal transaksinya.

Faktur pembelian akan didapat ketika Anda membeli barang dari supplier. Adapun beberapa poin yang terdapat dalam faktur pembelian ini yaitu:

• Nama

• Identitas perusahaan baik sebagai pembeli dan penjual

• Nomor transaksi

• Detail transaksi

• Harga yang harus dibayar

• Stempel perusahaan

• Tenggat waktu (apabila transaksi dilakukan dengan kredit)

6. Bukti Kas Keluar

Salah satu yang menjadi hal terpenting dalam akuntansi adalah mengharuskan pencatatan setiap hal yang menyangkut keuangan perusahaan dan melakukan analisis bukti transaksi yang sudah pernah dilakukan.

Biasanya kas keluar digunakan untuk membiayai setiap perlengkapan, peralatan, maupun segala hal yang berhubungan dengan kebutuhan perkantoran.

Dalam bukti kas keluar ini tentu berisi keterangan sebuah perusahaan, tanggal kejadian, keterangan nama dan jasa yang digunakan, dan dalam kas keluar juga harus tersedia jumlah uang yang dikeluarkan.

Namun agar dokumen bisa dapat dipertanggungjawabkan dibutuhkan tanda tangan dari bagian keuangan seperti pada kasir, manajer keuangan atau pihak yang memiliki otoritas dengan bagian keuangan di sebuah perusahaan.

7. Bukti Transaksi Kas Masuk

Selain bukti kas masuk adapun terdapat bukti kas keluar, bukti kas keluar ini merupakan sebuah dokumen yang menunjukkan adanya uang tunai yang diterima oleh perusahaan.

Kas masuk ini berasal dari pembayaran tunai yang dilakukan oleh customer yang sudah melakukan pembayaran untuk cicilan, jenis investasi, bunga, maupun yang lainnya.

8. Bukti Cek

Cek bisa diartikan sebagai perintah pembayaran yang dibuat oleh pihak yang mempunyai rekening di suatu bank, kemudian pihak bank akan membayarkan sejumlah uang yang sudah tertulis dalam cek kepada orang yan membawa surat atau yang namanya sudah tertulis pada surat cek tersebut.

Bukti cek ini terdiri dari dua bagian yaitu:

• Bagian sebelah kanan dapat diberikan kepada pihak yang menerima pembayaran tersebut.

• Dan pada bagian sebelah kiri buku cek sebagai bukti arsip pihak yang mengeluarkan dan menandatangani cek tersebut.

Berlangganan newsletter kami
Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

9. Bukti Memorandum

Yang dimaksud dengan bukti memorandum adalah bukti transaksi yang dibuat oleh pemimpin perusahaan atau orang yang sudah diberikan wewenang untuk suatu kejadian yang sedang berlangsung pada sebuah internal perusahaan yang bersangkutan.

Contoh bukti transaksi pada momorandum ini seperti untuk mencatat gaji pegawai yang masih harus dibayar pada akhir periode.

10. Faktur Pajak

Bukti transaksi ini merupakan sebuah nota yang berisi pembeli dan penjual yang telah membayar sejumlah pajak ke Direktorat Jenderal Pajak (DJP). Apabila suatu saat dilakukan audit ataupun pemeriksaan oleh pihak yang berkepentingan, maka faktur ini dapat ditunjukkan sebagai bukti patuh kepada aturan negara.

Selain itu bukti fatur ini juga dapat digunakan sebagai tanda pengusaha telah melakukan pembayaran dan melakukan pelaporan masa PPN sesuai dengan peraturan yang telah ditentukan.

Adapun komponen yang terdapat dalam faktur pajak ini adalah seperti:

• Nama.

• Alamat.

• Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) yang mneyerahkan BKP.

• Jenis BKP yang diserahkan.

• Mencantumkan harga jual yang sudah memfaktorkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

• Pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) yang dipunggut.

• Kode, nomor dan tanggal pembuatan faktur.

Dari jenis-jenis bukti transaksi di atas tentu sangat penting digunakan untuk laporan keuangan agar bisa sebagai pengawasan pembukuan keuangan dan bukti saat terjadi audit.

Terutama pada pembukuan manual, proses penyimpanan bukti transaksi harus dilakukan dengan benar. Hal ini dikarenakan pembukuan manual rentan dengan kesalahan pencatatan yang memungkinkan Anda mengalami kerugian akibat kesalahan pencatatan tersebut.

Agar mengurangi kesalahan dalam pencatatan, Anda dapat menggunakan software akuntansi yang dapat membantu pembukuan Anda secara cepat dan tepat, salah satu software nya yaitu Harmony.

Harmony adalah software akuntansi online yang bisa membantu Anda mengelola keuangan usaha dengan cepat dan tanpa repot. Harmony praktis dan mudah digunakan serta memiliki 20 lebih laporan keuangan real time yang akan mempermudah Anda dalam menjalankan usaha. Silahkan coba gunakan GRATIS Harmony 30 hari dengan mendaftar di sini.

Anda juga bisa mendapatkan informasi tentang akuntansi, keuangan, pajak, bisnis dan marketing di media sosial Harmony. Follow akun FacebookInstagram dan LinkedIn Harmony.

Bagaimana jika Anda adalah pebisnis yang sibuk sehingga tidak sempat membuat laporan keuangan? Jangan khawatir, Anda bisa menggunakan Harmony Accounting Service yaitu jasa pembuatan laporan keuangan dengan harga terjangkau yang dikerjakan oleh profesional berpengalaman dalam bidang akuntansi.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!

        Pembukuan Lebih Mudah

        Coba Gratis 30 Hari dan
        Rasakan Perbedaannya!

        Kontak Harmony