Harmony » Blog » 

Standard Costing - Ketahui Kelebihan, Jenis dan Bedanya Dengan Actual Costing

Fina Pratiwi
/
Diupdate 
Juli 29, 2021

Biasanya perusahaan menggunakan standard costing untuk mengetahui berapa biaya yang terjadi dalam produksi. Tentu ini akan membantu mengurangi pemborosan produksi dan juga bisa meraih keuntungan lebih banyak. Secara umum istilah standard cost adalah biaya standar yang sudah ditentukan dimuka dan seharusnya dikeluarkan untuk membiayai kegiatan operasional.

Standard cost adalah biaya standar yang menjadi penentuan jumlah biaya untuk membuat satuan produk serta aktivitas operasional tertentu.Click to Tweet

Prinsip akuntanbilitas sangat dibutuhkan dalam hal ini, khususnya dalam mencatat biaya. Nyatanya dalam cost accounting itu sendiri bahwa standard costing digunakan untuk mengendalikan biaya dan mencatat biaya produksi secara standar maupun biaya actual.

Tujuannya untuk membandingkan dari kedua biaya tersebut, agar bisa dianalisis apakah terjadi penyimpangan atau tidak. Jika standard costing terjadi penyimpangan pada produksi maka dilakukan analisis varian atau selisih.

Definisi Standard Costing (Biaya Standar)

Penetapan biaya standar atau standard cost adalah suatu cara untuk membandingkan biaya yang diharapkan dengan biaya aktual dalam catatan akuntansi.

Selain itu dalam perilaku biaya standar ini menggunakan metode penetapan biaya di mana sejumlah besar informasi biaya historis ini harus disimpan sebagai unit dalam persediaan produk.

Definisi Standard Costing

Adanya perhitungan biaya standar melibatkan perkiraan biaya dari beberapa kegiatan atau semua kegiatan dalam perusahaan. Sehingga tujuan standard costing ini digunakan untuk sebagai perkiraan biaya aktual di masa mendatang.

Mengapa? Pada dasarnya, biaya standar dengan biaya aktual sedikit berbeda. Oleh karena itu, biaya dalam satu periode biasanya menggunakan perhitungan varians biaya seperti biaya bahan produksi dengan biaya tarif tenaga kerja.

Apa Saja Jenis Standard Costing Pada Produksi?

Berikut ini ada beberapa jenis biaya standar yang bisa Anda ketahui yaitu:

  1. Biaya Rata-rata

    Beberapa perusahaan biasanya menggunakan biaya waktu rata-rata. Di mana biaya standar tersebut hanya digunakan ketika perusahaan mulai menggunakan biaya standar dalam produksi.

  2. Standar Teoritis

    Standar teoritis merupakan biaya standar yang ditetapkan di awal, sehingga menghasilkan perhitungan kasar. Selain itu pemakaian biaya standar ini biasanya digunakan dalam jangka waktu yang relatif lama, meskipun tidak selalu tepat. Maka dari itu fungsinya hanya memberikan konsep kasar.

  3. Attainable High Performance

    Pada keunikan jenis biaya ini adalah bahwa kinerja yang tinggi dapat mencapai efisiensi biaya di masa depan.

  4. Standar Lama

    Adanya keunikan dari biaya standar ini adalah mencakup unsur normatif dan prediksi biaya yang terjadi di masa depan.

    Baca Juga: 10 Tahap Siklus Akuntansi Yang Wajib Anda Pahami

Ketahui Kelebihan & Kekurangan Standard Costing

Setelah Anda mengetahui apa itu standard costing dan jenisnya, maka dalam cost accounting juga memiliki kelebihan dan kekurangannya yaitu:

  • Dapat menentukan biaya secara real dan menentukan biaya aktual yang diharapkan di masa yang relatif panjang.
  • Dapat menentukan dan mengevaluasi biaya standar melalui metode produksi apabila terjadi inefisiensi.
  • Membantu seleksi tenaga kerja yang terbaik dan termasuk ke dalam jajaran pegawai.
  • Penentuan biaya standar bisa terlalu boros apabila digunakan dalam jangka waktu pendek karena adanya elastisitas standar.
  • Penentuan biaya standar dalam jangka panjang dapat mengakibatkan penyesuaian biaya yang digunakan menjadi tidak efektif.

[elementor-template id="26379"]

Komponen Standard Costing

Berikut ini ada dua komponen dalam menentukan biaya standar, adapun penjelasannya yaitu:

  1. Biaya Bahan Baku Standar

    Pada bahan baku standar ini untuk menentukan harga, maka bahan baku standar dapat dikalikan dengan kuantitasnya. Di mana catatan ini diperoleh dari periode sebelumnya.

    Biasanya komponen dari biaya standar ini juga digunakan untuk menyusun bahan baku standar. Adapun biaya bahan baku standar yang terdiri dari:

    • Harga unit
    • Perubahan harga
    • Penetapan bahan-bahan
    • Departemen pembelian
  2. BiayaTenaga Kerja Langsung

    Dalam komponen kedua ini terjadi pada tenaga kerja langsung, di mana tenaga kerja merupakan biaya tetap yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk menggaji karyawan. Adapun biaya tenaga kerja yang ditentukan oleh jam kerja yaitu:

    Komponen Standard Costing

    • Keseluruhan jumlah rata-rata jam kerja
    • mengevaluasi operasi produksi di bawah standar keadaan normal
    • Mengetahui nilai produktivitas dari karyawan secara langsung
    • Memberikan penyesuaian taksiran dengan kapasitas, pengalaman, serta pengetahuan karyawan

Perbedaan Standard Costing Dengan Actual Costing

Secara perbedaannya dalam cost accounting, biaya standar merupakan biaya yang sudah ditentukan secara dimuka, dan memiliki jumlah biaya dalam membuat satuan produk serta membiaya kegiatan tertentu.

Akan tetapi pada biaya standar ini juga memiliki asumsi bahwa harga bahan baku biasanya belum berubah.

Sedangkan pada biaya aktual merupakan biaya yang secara nyata sudah terjadi, di mana biaya ini dihitung dan diketahui pada akhir periode. Selain itu dalam menghitung biaya overhead pada biaya aktual biasanya terlalu sulit.

Misalnya ketika perusahaan memproduksi barang yang terjadi selama 8 jam kerja, maka pembebanan listrik ini akan terjadi dalam periode berikutnya. Namun secara aktualnya perusahaan belum menerima tagihan listrik selama bulan berjalan.

Sehingga perusahaan tidak bisa mengetahui seberapa besar biaya yang sudah terjadi. Lazimnya perusahaan menggunakan standard costing untuk menentukan harga pokok produksi dalam suatu barang jadi.

Seperti itulah pembahasan mengenai standard costing yang bisa Anda terapkan ke dalam bisnis Anda atau perusahaan lainnya. Sebagai pemilik usaha tentu Anda akan butuh melacak persediaan, serta mengetahui pengeluaran apa saja yang berkaitan dengan produksi.

Bukan hanya itu saja, Anda juga harus mengetahui seberapa besar pendapatan bersih dari omzet yang Anda terima bukan? Maka dari itu dengan mempelajari biaya standar ini mungkin Anda akan meraih keuntungan semaksimal mungkin.

Salah satunya yang bisa membantu Anda untuk memiliki pembukuan yang rapi dan akurat secara real time, yaitu software akuntansi dari Harmony.

Apa sih itu? Harmony merupakan sistem atau software akuntansi berbasis online yang bisa membantu Anda membereskan pembukuan lebih cepat dan rapi.

Harmony juga mudah melakukan pemantauan stok, pembuatan invoice otomatis, rekonsiliasi bank transaksi secara otomatis, penghitungan aset, dan keuangan usaha yang mudah dikelola karena terdapat 20 lebih laporan keuangan secara real time.

Agar lebih optimal cobalah gunakan Harmony software secara gratis selama 30 hari di sini. Kunjungi halaman sosial media Harmony agar Anda tidak ketinggalan berita terbaru seputar keuangan, bisnis dan lainnya melalui Facebook, Instagram, dan Linked In Harmony.

trial harmony
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
COBA GRATIS
Anda juga mungkin suka:
Fina Pratiwi
Fina Pratiwi adalah seorang ahli strategi keuangan dengan lebih dari 5 tahun pengalaman dalam industri keuangan. Dia memegang gelar dalam bidang Keuangan dan dikenal karena kemampuannya untuk menyederhanakan konsep keuangan yang kompleks menjadi sesuatu yang mudah dipahami. Fina percaya bahwa pemahaman yang baik tentang manajemen keuangan adalah kunci sukses bisnis. Dengan pengetahuannya yang luas, dia berdedikasi untuk membantu bisnis memahami dan memanfaatkan software Harmony untuk mencapai tujuan keuangan mereka.
chevron-down
Scan the code
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram