Harmony » Blog » 

Rumus Harga Jual: Cara Mudah Menentukan Harga Jual Produk

Fina Pratiwi
/
Diupdate 
Agustus 6, 2023
Menentukan harga jual produk mereka secara tepat dan akurat

Rumus harga jual adalah salah satu hal penting yang harus diketahui oleh para pebisnis. Dengan mengetahui rumus harga jual, mereka bisa menentukan harga jual produk mereka secara tepat dan akurat. Pemahaman dasar mengenai rumus harga jual sangatlah penting, karena hal ini akan berdampak pada keuntungan yang diperoleh.

Ada beberapa metode penentuan harga yang bisa digunakan, seperti mark up pricing, cost plus pricing, MSRP (Manufacturer Suggested Retail Price), harga jual berdasarkan pasar, dan value based pricing. Selain itu, ada juga faktor-faktor yang mempengaruhi harga jual, seperti modal dan biaya, inflasi harga, image produk di mata masyarakat, dan kebijakan pemerintah. Oleh karena itu, pemilihan metode penentuan harga yang tepat dan memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi harga jual sangatlah penting dalam menentukan harga jual yang optimal.

Key Takeaways

  • Pemahaman dasar mengenai rumus harga jual sangatlah penting bagi para pebisnis.
  • Ada beberapa metode penentuan harga yang bisa digunakan, seperti mark up pricing, cost plus pricing, MSRP, harga jual berdasarkan pasar, dan value based pricing.
  • Faktor-faktor yang mempengaruhi harga jual, seperti modal dan biaya, inflasi harga, image produk di mata masyarakat, dan kebijakan pemerintah, juga harus diperhatikan dalam menentukan harga jual yang optimal.

Rumus Harga Jual

Rumus harga jual adalah langkah penting dalam menentukan harga jual suatu produk. Dalam bisnis, harga jual adalah faktor kunci yang menentukan keuntungan bisnis. Oleh karena itu, setiap bisnis harus memahami bagaimana cara menentukan harga jual yang tepat untuk produknya.

Rumus harga jual yang paling umum digunakan adalah rumus mark up pricing. Rumus ini menghitung harga jual dengan menambahkan persentase margin ke harga modal. Persentase margin yang ditambahkan biasanya berkisar antara 10-50%. Berikut adalah rumus mark up pricing:

Harga Jual = Modal + (Modal x Persentase Margin)

  • Contoh penggunaan rumus mark up pricing adalah sebagai berikut:

Seorang penjual ingin menjual sebuah produk dengan harga modal sebesar Rp100.000. Ia ingin mendapat keuntungan sebesar 30%. Maka, harga jual produk tersebut adalah:

Harga Jual = Rp100.000 + (Rp100.000 x 30%) = Rp130.000

Selain rumus mark up pricing, ada juga rumus keuntungan dan rugi yang dapat digunakan untuk menentukan harga jual. Rumus ini menghitung keuntungan atau rugi yang diperoleh dari penjualan produk. Berikut adalah rumus keuntungan dan rugi:

Keuntungan = Harga Jual - Harga Beli

Rugi = Harga Beli - Harga Jual

  • Contoh penggunaan rumus keuntungan dan rugi adalah sebagai berikut:

Seorang penjual membeli sebuah produk dengan harga beli sebesar Rp500.000 dan menjualnya dengan harga jual sebesar Rp750.000. Maka, keuntungan yang diperoleh adalah:

Keuntungan = Rp750.000 - Rp500.000 = Rp250.000

Dengan memahami rumus harga jual, setiap bisnis dapat menentukan harga jual yang tepat dan mengoptimalkan keuntungan bisnisnya.

Pemahaman Dasar

Harga jual adalah harga yang ditetapkan oleh penjual untuk menjual produk atau jasa yang dimilikinya. Harga jual biasanya ditentukan berdasarkan harga modal atau biaya produksi ditambah dengan keuntungan yang diinginkan. Oleh karena itu, harga jual merupakan salah satu faktor penting dalam menentukan keuntungan yang akan didapatkan oleh penjual.

Harga beli adalah harga yang dikeluarkan oleh penjual untuk membeli produk atau jasa dari pihak lain. Harga beli biasanya menjadi dasar untuk menentukan harga jual. Jika harga beli terlalu tinggi, maka harga jual juga harus dinaikkan agar penjual bisa mendapatkan keuntungan yang diinginkan. Namun, jika harga beli terlalu rendah, maka harga jual bisa ditetapkan lebih rendah agar produk atau jasa tersebut bisa bersaing di pasaran.

Harga pasar adalah harga yang ditetapkan oleh pasar berdasarkan permintaan dan penawaran yang ada. Harga pasar bisa lebih tinggi atau lebih rendah dari harga jual yang ditetapkan oleh penjual. Jika harga pasar lebih tinggi dari harga jual, maka penjual bisa menaikkan harga jualnya untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar. Namun, jika harga pasar lebih rendah dari harga jual, maka penjual harus menurunkan harga jualnya agar produk atau jasanya bisa terjual di pasaran.

Harga pokok penjualan (HPP) adalah biaya yang dikeluarkan oleh penjual untuk memproduksi atau membeli produk yang akan dijual. HPP biasanya terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya overhead pabrik, dan biaya pengiriman. HPP menjadi dasar untuk menentukan harga jual, karena penjual harus menetapkan harga jual yang lebih tinggi dari HPP agar bisa mendapatkan keuntungan.

Harga eceran tertinggi (HET) adalah harga yang ditetapkan oleh pemerintah untuk produk tertentu. HET biasanya diterapkan untuk produk yang dianggap penting bagi masyarakat, seperti beras, gula, dan minyak goreng. Penjual tidak boleh menetapkan harga jual di atas HET, karena akan dikenakan sanksi oleh pemerintah.

Harga modal adalah biaya yang dikeluarkan oleh penjual untuk membeli produk atau jasa yang akan dijual. Harga modal biasanya menjadi dasar untuk menentukan harga jual, karena penjual harus menetapkan harga jual yang lebih tinggi dari harga modal agar bisa mendapatkan keuntungan.

Harga produk di pasaran adalah harga yang ditetapkan oleh penjual berdasarkan harga pasar. Harga produk di pasaran bisa lebih tinggi atau lebih rendah dari harga jual yang ditetapkan oleh penjual. Jika harga produk di pasaran lebih tinggi dari harga jual, maka penjual bisa menaikkan harga jualnya untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar. Namun, jika harga produk di pasaran lebih rendah dari harga jual, maka penjual harus menurunkan harga jualnya agar produk atau jasanya bisa terjual di pasaran.

Nilai produk adalah harga yang ditetapkan oleh penjual berdasarkan kualitas dan manfaat yang diberikan oleh produk atau jasa yang dijual. Nilai produk bisa lebih tinggi atau lebih rendah dari harga jual yang ditetapkan oleh penjual. Jika nilai produk lebih tinggi dari harga jual, maka penjual bisa menaikkan harga jualnya untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar. Namun, jika nilai produk lebih rendah dari harga jual, maka penjual harus menurunkan harga jualnya agar produk atau jasanya bisa terjual di pasaran.

Baca Juga : Fungsi Perencanaan Produksi Adalah Menentukan Waktu dan Sumber Daya yang Dibutuhkan

Metode Penentuan Harga

Penentuan harga jual merupakan salah satu aspek penting dalam bisnis. Ada berbagai metode yang dapat digunakan untuk menentukan harga jual, tergantung pada strategi bisnis yang diinginkan. Dalam artikel ini, akan dibahas beberapa metode penentuan harga yang sering digunakan oleh pelaku bisnis.

  1. Value Based Pricing

Value based pricing adalah metode penentuan harga yang didasarkan pada nilai yang diberikan kepada konsumen. Dalam metode ini, harga jual ditentukan berdasarkan seberapa besar nilai yang diberikan kepada konsumen melalui produk atau layanan yang ditawarkan. Metode ini sering digunakan oleh perusahaan yang menawarkan produk atau layanan yang unik atau memiliki keunggulan tertentu dibandingkan dengan produk atau layanan serupa yang ada di pasaran.

  1. Mark Up Pricing

Mark up pricing adalah metode penentuan harga yang didasarkan pada mark up atau markup. Dalam metode ini, harga jual ditentukan dengan menambahkan persentase markup tertentu dari biaya produksi atau modal. Metode ini sering digunakan oleh perusahaan yang menawarkan produk atau layanan yang bersifat umum dan bersaing di pasaran.

  1. Manufacturer Suggested Retail Price

Manufacturer Suggested Retail Price (MSRP) adalah metode penentuan harga yang ditetapkan oleh produsen untuk produk yang dijual ke konsumen. Harga jual yang ditetapkan oleh produsen ini bisa menjadi acuan bagi penjual untuk menentukan harga jual produk tersebut.

  1. Keystone Pricing

Keystone pricing adalah metode penentuan harga yang didasarkan pada penggandaan atau doubling. Dalam metode ini, harga jual ditentukan dengan mengalikan biaya produksi atau modal dengan dua. Metode ini sering digunakan oleh penjual yang ingin memperoleh keuntungan yang besar dalam waktu singkat.

  1. Cost Plus Pricing

Cost Plus Pricing adalah metode penentuan harga yang didasarkan pada biaya produksi atau modal ditambah dengan markup tertentu. Dalam metode ini, harga jual ditentukan dengan menambahkan markup tertentu dari biaya produksi atau modal. Metode ini sering digunakan oleh perusahaan yang menawarkan produk atau layanan yang bersifat umum dan bersaing di pasaran.

  1. Break Even Pricing

Break Even Pricing adalah metode penentuan harga yang didasarkan pada titik impas atau break even point. Dalam metode ini, harga jual ditentukan berdasarkan biaya produksi atau modal yang harus dikeluarkan untuk mencapai titik impas atau break even point. Metode ini sering digunakan oleh perusahaan yang baru memulai usaha atau menghadapi persaingan yang ketat di pasaran.

  1. Margin Pricing

Margin Pricing adalah metode penentuan harga yang didasarkan pada margin keuntungan yang diinginkan. Dalam metode ini, harga jual ditentukan dengan menambahkan margin keuntungan yang diinginkan dari biaya produksi atau modal. Metode ini sering digunakan oleh perusahaan yang ingin memperoleh keuntungan yang besar dalam waktu singkat.

  1. Markup Pricing

Markup Pricing adalah metode penentuan harga yang didasarkan pada markup atau mark up. Dalam metode ini, harga jual ditentukan dengan menambahkan markup tertentu dari biaya produksi atau modal. Metode ini sering digunakan oleh perusahaan yang menawarkan produk atau layanan yang bersifat umum dan bersaing di pasaran.

  1. Cost-Plus Pricing

Cost-Plus Pricing adalah metode penentuan harga yang didasarkan pada biaya produksi atau modal ditambah dengan markup tertentu. Dalam metode ini, harga jual ditentukan dengan menambahkan markup tertentu dari biaya produksi atau modal. Metode ini sering digunakan oleh perusahaan yang menawarkan produk atau layanan yang bersifat umum dan bersaing di pasaran.

Faktor yang Mempengaruhi Harga Jual

Faktor yang Mempengaruhi Harga Jual

Penentuan harga jual produk merupakan keputusan krusial yang harus diambil oleh setiap bisnis. Harga jual yang ditetapkan akan mempengaruhi keuntungan yang dihasilkan oleh bisnis tersebut. Oleh karena itu, penting bagi setiap bisnis untuk mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi harga jual produk.

Beberapa faktor yang mempengaruhi harga jual antara lain biaya produksi, permintaan dan penawaran pasar, tipe pasar, citra masyarakat terhadap produk, dan banyak lagi. Biaya produksi termasuk biaya bahan baku, tenaga kerja, kemasan, listrik, dan biaya operasional lainnya. Bisnis perlu mempertimbangkan biaya produksi agar dapat menentukan harga jual yang tepat sehingga dapat memperoleh keuntungan yang diinginkan.

Selain itu, faktor permintaan dan penawaran pasar juga harus dipertimbangkan. Jika permintaan pasar tinggi dan penawaran produk rendah, maka bisnis dapat menetapkan harga jual yang lebih tinggi. Sebaliknya, jika permintaan rendah dan penawaran tinggi, maka bisnis harus menetapkan harga jual yang lebih rendah untuk dapat bersaing dengan kompetitor.

Tipe pasar juga mempengaruhi harga jual produk. Misalnya, jika produk dijual secara online, maka biaya non-produksi seperti biaya pemasaran dan pengiriman harus dipertimbangkan. Sedangkan jika produk dijual melalui toko fisik, maka biaya sewa toko dan gaji karyawan harus dipertimbangkan.

Citra masyarakat terhadap produk juga mempengaruhi harga jual. Jika produk dianggap berkualitas tinggi dan eksklusif, maka bisnis dapat menetapkan harga jual yang lebih tinggi. Sebaliknya, jika citra produk buruk, maka bisnis harus menetapkan harga jual yang lebih rendah untuk menarik konsumen.

Dalam menentukan harga jual produk, bisnis dapat menggunakan analisis margin keuntungan. Analisis ini membantu bisnis untuk menentukan harga jual yang tepat dengan mempertimbangkan biaya produksi, biaya non-produksi, dan persentase keuntungan yang diinginkan. Bisnis juga dapat melakukan survei ke pasar dan melihat harga jual produk kompetitor untuk menentukan harga jual yang tepat.

Dalam hal ini, seorang akuntan dapat membantu bisnis dalam menentukan harga jual yang tepat dengan melakukan analisis biaya produksi dan biaya non-produksi. Selain itu, bisnis juga dapat bekerja sama dengan supplier dan reseller untuk mendapatkan harga yang lebih murah.

Dalam kesimpulannya, penentuan harga jual produk harus dipertimbangkan dengan matang agar bisnis dapat memperoleh keuntungan yang diinginkan. Bisnis harus mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi harga jual seperti biaya produksi, permintaan dan penawaran pasar, tipe pasar, citra masyarakat terhadap produk, dan banyak lagi.

Cara Menghitung Harga Jual

Menghitung harga jual produk merupakan hal yang penting bagi para produsen dan penjual. Ada beberapa cara yang bisa digunakan untuk menentukan harga jual produk, antara lain:

1. Margin Pricing

Margin pricing adalah cara menentukan harga jual dengan menghitung selisih antara harga perolehan dengan harga jual, kemudian membaginya dengan harga jual. Rumusnya adalah:

Margin = (Harga Jual - Harga Perolehan) / Harga Jual

2. Markup Pricing

Markup pricing adalah cara menentukan harga jual dengan menambahkan persentase keuntungan pada harga perolehan. Rumusnya adalah:

Harga Jual = Harga Perolehan + (Harga Perolehan x Persentase Keuntungan)

3. Keystone Pricing

Keystone pricing adalah cara menentukan harga jual dengan menetapkan harga jual dua kali lipat dari harga perolehan. Rumusnya adalah:

Harga Jual = 2 x Harga Perolehan

4. MRSP (Manufacturer's Suggested Retail Price)

MRSP adalah harga jual yang direkomendasikan oleh produsen. Harga ini biasanya ditetapkan dengan mempertimbangkan biaya produksi, keuntungan, dan persaingan pasar.

5. VBP (Value-Based Pricing)

VBP adalah cara menentukan harga jual dengan mempertimbangkan nilai atau manfaat yang diperoleh oleh pelanggan dari produk tersebut. Harga jual ditetapkan berdasarkan seberapa besar nilai atau manfaat yang diberikan oleh produk tersebut.

Setiap cara menentukan harga jual memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Pilihlah cara yang paling sesuai dengan produk yang akan dijual dan kondisi pasar saat ini.

Penerapan Rumus Harga Jual yang Cerdas

Dalam menjalankan bisnis, penerapan rumus harga jual menjadi kunci untuk meraih keuntungan optimal. Artikel ini telah menguraikan betapa pentingnya memahami dan menerapkan rumus harga jual dengan tepat. Sebagai perusahaan akuntansi Harmony, kami percaya bahwa pemahaman mendalam tentang rumus harga jual membantu perusahaan merencanakan strategi penetapan harga yang cerdas dan berkelanjutan. Dalam dunia yang berubah cepat, kalkulasi harga yang akurat memainkan peran penting dalam mencapai pertumbuhan dan kesuksesan jangka panjang. Dengan pendekatan yang tepat dan dukungan profesional, perusahaan dapat mengoptimalkan harga jual mereka untuk menghadapi tantangan pasar dengan percaya diri.

Strategi Bisnis Anda dengan Rumus Harga Jual

Dalam perjalanan bisnis yang kompleks, penerapan rumus harga jual menjadi krusial. Di Perusahaan Akuntansi Harmony, kami mengakui bahwa menghitung harga jual yang akurat adalah inti keberhasilan finansial. Kemampuan untuk mempertimbangkan biaya, margin keuntungan, dan faktor pasar membantu bisnis beroperasi dengan efisiensi. Dengan dukungan kami sebagai perusahaan akuntansi Harmony, Anda dapat meraih peningkatan pendapatan dan pertumbuhan berkelanjutan. Tetapkan harga jual dengan cerdas, berdasarkan data yang tepat, dan temukan keseimbangan yang menguntungkan bagi bisnis Anda.

trial harmony
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
COBA GRATIS
Anda juga mungkin suka:
Fina Pratiwi
Fina Pratiwi adalah seorang ahli strategi keuangan dengan lebih dari 5 tahun pengalaman dalam industri keuangan. Dia memegang gelar dalam bidang Keuangan dan dikenal karena kemampuannya untuk menyederhanakan konsep keuangan yang kompleks menjadi sesuatu yang mudah dipahami. Fina percaya bahwa pemahaman yang baik tentang manajemen keuangan adalah kunci sukses bisnis. Dengan pengetahuannya yang luas, dia berdedikasi untuk membantu bisnis memahami dan memanfaatkan software Harmony untuk mencapai tujuan keuangan mereka.
chevron-down
Scan the code
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram