Harmony Blog

Cara Pengelolaan Kas yang Efisien Bagi Pebisnis

Diposting Agu 26th, 2021
0

SHARES

PEMBACA

Pengelolaan KasPin

Pengelolaan kas yang efektif adalah prioritas bagi setiap bisnis. Seperti yang diketahui, sebagian besar pengusaha sangat detail untuk memperhatikan pengelolaan kas atau cara mengelola uang bisnisnya. Bukan hanya pengelolaan kas atau cara mengelola uang secara umum, tetapi juga pengelolaan kas kecil atau dana kas kecil.

Kas kecil, atau yang juga dikenal sebagai dana kas kecil, adalah sejumlah kecil uang tunai di tangan yang digunakan untuk membayar pengeluaran bisnis sehari-hari yang kecil. Contoh pengelolaan kas kecil termasuk pembayaran untuk perangko, kartu telepon, dan penggantian biaya perjalanan dinas.

Untuk operasional bisnis sehari-hari biasanya dibayar dengan uang tunai atau dana kas kecil. Maka itu, umumnya dianggap sebagai pengeluaran jangka pendek.Click to Tweet

Jumlah dana kas kecil akan bervariasi menurut jenis perusahaan, berapa banyak uang tunai yang disimpan, serta bagaimana cara mengelola yang ditentukan manajer.

Meskipun ada banyak transaksi dalam anggaran keuangan, ada beberapa pedoman umum pengelolaan kas atau cara mengelola uang. Apa saja? Inilah tips-tips yang perlu diingat:

Tips Pengelolaan Kas Dan Cara Mengelola Uang

Adapun beberapa tips cara mengelola kas dalam perusahaan yaitu:

  1. Memprediksi Arus Kas

    Bukan hanya berguna dalam melakukan analisis biaya manfaat dan anggaran keuangan. Memprediksi arus kas juga bisa membantu Anda menemukan piutang tak tertagih atau faktur tagihan yang belum dibayar.

    Tips pengelolaan kasPin

    Usahakan untuk secara konsisten memeriksa catatan piutang ini setiap bulan. Agar Anda bisa merencanakan hal yang tak terduga dan membuat keputusan keuangan lebih tepat.

  2. Mengelola Utang Piutang Secara Efektif

    Seiring perkembangan usaha, sangat penting mengelola utang piutang usaha secara efektif. Banyak bisnis yang berhenti beroperasional karena tidak memiliki pengelolaan kas yang baik dan ada piutang-piutang tidak tertagih.

    Akibatnya, usaha jadi macet karena tidak ada uang tunai untuk biaya operasional usaha. Hal ini menunjukkan cara mengelola uang yang belum optimal dan masih bisa diperbaiki ke depannya.

    Baca Juga: Risiko Likuiditas : Pahami Pentingnya, Penyebab Dan Tindakan Pencegahannya

  3. Manfaatkan Jatuh Tempo Pembayaran

    Lakukan pembayaran secara maksimal. Dalam artian, jika Anda diberikan jatuh tempo pelunasan hutang selama 2 tahun, manfaatkan tenggat waktu tersebut. Semakin lama Anda mengirim pembayaran, semakin lama uang tunai tersedia.

    Dengan perbankan digital, Anda bisa mengatur debit untuk membayar pengeluaran di hari terakhir jatuh tempo secara otomatis. Anda juga masih bisa bernegosiasi atau meminta kelonggaran waktu ke supplier atau pemberi pinjaman.

  4. Selektif Membayar Dengan Uang Tunai

    Jadi, perlu diingat dalam pengelolaan kas, tidak semua pengeluaran harus diperlakukan sama. Beberapa ada yang perlu dibayar cepat, ada pula yang lambat atau memanfaatkan hari terakhir jatuh tempo.

    Untuk operasional bisnis sehari-hari biasanya dibayar dengan uang tunai atau dana kas kecil. Maka itu, umumnya dianggap sebagai pengeluaran jangka pendek.

    Bila memang perusahaan membutuhkan suatu barang dengan masa pakai lebih dari satu tahun, pertimbangkan pengelolaan kas dengan cara pinjaman, sewa, atau lease (kontrak sewa). Jadi, perusahaan tetap memiliki cadangan uang tunai atau dana kas kecil yang bisa dipakai saat kondisi darurat.

    Berlangganan newsletter kami
    Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!
  5. Bermitra Dengan Perbankan

    Butuh tambahan modal usaha? Atau ingin memiliki uang tunai untuk biaya operasional bisnis? Anda bisa meminjam ke kreditur seperti bank atau lembaga keuangan lainnya. Banyak perusahaan yang sengaja meminjam uang ke bank untuk meningkatkan kredit jangka pendek.

    Jika kondisi keuangan usaha sedang bagus, banyak perusahaan yang meminjam uang ke bank agar cadangan uang tunai bertambah. Serta, meningkatkan kredibilitas di mata kreditur atau bank. Hubungan transparan dengan bank adalah kunci keberhasilan perusahaan di saat baik atau buruk.

Yuk, permudah pengelolaan kas usaha dengan Software Akuntansi Online yang modern dari Harmony. Aplikasi Harmony dapat membantu cara mengelola uang modal usaha maupun anggaran keuangan bisnis lebih akurat, real time, dan sistematis. Bahkan, rekonsiliasi bank secara otomatis.

Antarmuka dashboard yang simpel, membuat aplikasi Harmony mudah digunakan oleh setiap kalangan. Meski tanpa keahlian teknis di bidang IT atau akuntansi sekalipun.

Uji kecanggihan aplikasi Harmony dengan daftar FREE Trial 30 hari, melalui tautan ini untuk membuktikannya. Jangan lupa, follow dan like akun InstagramLinkedIn, dan  Facebook Harmony untuk update info menarik lainnya.

Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Anda juga mungkin suka:
Harmony
Harmony
Harmony menyajikan artikel seputar bisnis, keuangan, perpajakan dan finansial untuk membantu para pemilik usaha kecil. Dapatkan cara mudah membereskan keuangan usaha Anda menggunakan Harmony dan coba gratis 30 hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Follow Social Media Kami
Dapatkan konten terbaru dari Harmony
Gratis Tips & Trik Terbaru Harmony di Email Anda.
No spam, hanya Info terbaik kami kirimkan dan Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.
Artikel Popular Lainnya
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
Daftar Isi
    Add a header to begin generating the table of contents
    Daftar Isi
      Add a header to begin generating the table of contents
      Daftar Isi
        Add a header to begin generating the table of contents
        Subscribe Harmony Newsletter
        Subscribe Email Harmony M
        Dapatkan Berbagai Tips & Update Artikel Menarik Lainnya dari Harmony, langsung di email Anda!