Harmony » Blog » 

Rumus BEP: Cara Mudah Menghitung Titik Impas Bisnis Anda

Fina Pratiwi
/
Diupdate 
Juli 8, 2023
Komponen dalam Rumus BEP

Rumus BEP (Break Even Point) adalah salah satu konsep penting dalam dunia bisnis. Konsep ini membantu perusahaan untuk mengetahui titik impas dalam bisnis mereka. Titik impas adalah titik di mana pendapatan dari penjualan sama dengan biaya produksi dan biaya operasional. Dalam kata lain, BEP adalah titik di mana perusahaan tidak mengalami keuntungan atau kerugian.

Rumus BEP dapat digunakan untuk menghitung jumlah unit yang harus dijual atau volume penjualan yang harus dilakukan agar perusahaan dapat mencapai titik impas. Dengan memahami melalui contoh rumus BEP, perusahaan dapat mengidentifikasi titik impas bisnis mereka dan mengambil tindakan yang tepat untuk memaksimalkan keuntungan.

Penggunaan rumus BEP juga penting dalam pengambilan keputusan bisnis. Dengan mengetahui BEP, perusahaan dapat menentukan harga jual yang tepat, mengevaluasi kinerja bisnis, dan menentukan strategi pemasaran yang efektif. Oleh karena itu, pemahaman tentang rumus BEP sangat penting bagi pengusaha dan pelaku bisnis.

Key Takeaways

  • Rumus BEP membantu perusahaan mengetahui titik impas dalam bisnis mereka.
  • Dengan memahami rumus BEP, perusahaan dapat mengambil tindakan yang tepat untuk memaksimalkan keuntungan.
  • Penggunaan rumus BEP penting dalam pengambilan keputusan bisnis seperti menentukan harga jual yang tepat, mengevaluasi kinerja bisnis, dan menentukan strategi pemasaran yang efektif.

Baca Juga : Branding: Pentingnya Membangun Citra Merek yang Kuat untuk Kesuksesan Bisnis

Pengertian Rumus BEP

Rumus BEP atau Break Even Point adalah salah satu konsep penting dalam bisnis dan ekonomi. BEP merupakan titik impas atau titik di mana pendapatan sama dengan total biaya. Dalam kata lain, BEP adalah saat suatu bisnis tidak menghasilkan keuntungan atau kerugian.

Rumus BEP sangat penting untuk menentukan apakah suatu bisnis dapat bertahan atau tidak. Jika BEP terlalu tinggi, bisnis tersebut mungkin tidak akan menghasilkan keuntungan dalam waktu yang lama. Sebaliknya, jika BEP terlalu rendah, bisnis tersebut mungkin tidak mampu menutup biaya produksi dan akhirnya akan mengalami kerugian.

Untuk menghitung BEP, ada beberapa rumus yang dapat digunakan, seperti:

Rumus BEP per Unit: BEP = Biaya Tetap / (Harga Jual per Unit - Biaya Variabel per Unit)

Rumus BEP Total: BEP = Biaya Tetap / Kontribusi Margin

Rumus BEP dalam Persentase: BEP% = (BEP / Total Penjualan) x 100%

Dalam rumus BEP per Unit, biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah, seperti sewa gedung atau gaji karyawan. Sedangkan biaya variabel adalah biaya yang berubah tergantung pada jumlah produksi atau penjualan, seperti bahan baku atau biaya pemasaran.

Sementara itu, kontribusi margin adalah selisih antara harga jual per unit dan biaya variabel per unit. Kontribusi margin digunakan untuk menutup biaya tetap dan menghasilkan keuntungan.

Dengan menggunakan rumus BEP, bisnis dapat mengetahui berapa banyak produk atau jasa yang harus dijual untuk mencapai titik impas atau BEP. Dengan mengetahui BEP, bisnis dapat menentukan strategi pemasaran dan harga jual yang tepat untuk mencapai keuntungan maksimal.

Komponen dalam Rumus BEP

Dalam perhitungan Break Even Point (BEP), terdapat tiga komponen yang harus diperhitungkan, yaitu biaya tetap (fixed cost), biaya variabel (variable cost), dan harga jual per unit (selling price). Dengan memperhitungkan ketiga komponen tersebut, perusahaan dapat menghitung jumlah produk atau jasa yang harus dijual untuk mencapai titik impas.

Biaya Tetap

Biaya tetap (fixed cost) adalah biaya yang harus tetap dikeluarkan oleh perusahaan meskipun jumlah produksi berubah. Contohnya adalah biaya gaji karyawan tetap, biaya sewa tempat, biaya penyusutan, bunga bank, dan sebagainya. Biaya tetap tidak tergantung pada jumlah produksi atau penjualan, sehingga tidak berubah meskipun perusahaan memproduksi atau menjual lebih banyak produk atau jasa.

Biaya Variabel

Biaya variabel (variable cost) adalah biaya yang berubah seiring dengan jumlah produksi atau penjualan. Contohnya adalah biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, biaya pengiriman, dan sebagainya. Biaya variabel tergantung pada jumlah produksi atau penjualan, sehingga semakin banyak produksi atau penjualan, semakin besar pula biaya variabel yang dikeluarkan oleh perusahaan.

Harga Jual Per Unit

Harga jual per unit (selling price) adalah harga yang ditetapkan oleh perusahaan untuk menjual satu unit produk atau jasa. Harga jual per unit harus dapat menutup biaya tetap dan biaya variabel yang dikeluarkan oleh perusahaan. Jika harga jual per unit terlalu rendah, maka perusahaan tidak akan mampu mencapai titik impas atau bahkan mengalami kerugian.

Dalam menghitung BEP, perusahaan dapat menggunakan rumus sederhana, yaitu:

BEP = Biaya Tetap / (Harga Jual Per Unit - Biaya Variabel Per Unit)

Dengan memperhitungkan ketiga komponen tersebut, perusahaan dapat menghitung jumlah produk atau jasa yang harus dijual untuk mencapai titik impas dan memperkirakan keuntungan yang akan diperoleh.

Perhitungan BEP

Perusahaan harus memahami perhitungan BEP untuk menentukan titik impas dalam bisnis mereka. BEP adalah singkatan dari Break Even Point, yaitu titik di mana pendapatan total sama dengan biaya total. Dalam perhitungan BEP, perusahaan harus mempertimbangkan biaya tetap, biaya variabel, dan harga jual per unit.

BEP Unit

Rumus BEP Unit adalah biaya tetap dibagi dengan selisih antara harga jual per unit dan biaya variabel per unit. Dalam hal ini, biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah, seperti sewa, gaji, dan biaya administrasi. Sedangkan biaya variabel adalah biaya yang berkaitan dengan produksi, seperti bahan baku, tenaga kerja, dan biaya pengiriman.

Contoh perhitungan BEP Unit:

Biaya tetap: Rp 10.000.000

Harga jual per unit: Rp 50.000

Biaya variabel per unit: Rp 30.000

BEP Unit = Rp 10.000.000 / (Rp 50.000 - Rp 30.000) = 500 unit

Dalam contoh di atas, perusahaan harus menjual 500 unit produk untuk mencapai titik impas.

BEP Rupiah

Rumus BEP Rupiah adalah biaya tetap dibagi dengan persentase marjin kontribusi. Marjin kontribusi adalah selisih antara harga jual per unit dan biaya variabel per unit. Persentase marjin kontribusi dapat dihitung dengan membagi marjin kontribusi dengan harga jual per unit.

Contoh perhitungan BEP Rupiah:

Biaya tetap: Rp 10.000.000

Harga jual per unit: Rp 50.000

Biaya variabel per unit: Rp 30.000

Marjin kontribusi = Rp 50.000 - Rp 30.000 = Rp 20.000 Persentase marjin kontribusi = Rp 20.000 / Rp 50.000 x 100% = 40%

BEP Rupiah = Rp 10.000.000 / 40% = Rp 25.000.000

Dalam contoh di atas, perusahaan harus menjual produk senilai Rp 25.000.000 untuk mencapai titik impas.

Dengan memahami perhitungan BEP, perusahaan dapat menentukan strategi bisnis yang lebih efektif dan menghindari kerugian.

Contoh Perhitungan BEP

Untuk memahami lebih lanjut tentang rumus BEP, berikut ini adalah contoh perhitungan BEP:

Sebuah perusahaan memproduksi kue dengan biaya tetap sebesar Rp 1.000.000 per bulan. Biaya variabel untuk setiap kue yang diproduksi adalah Rp 500. Harga jual per kue adalah Rp 1.000. Berapa jumlah kue yang harus dijual per bulan agar perusahaan mencapai titik impas?

Dalam hal ini, biaya tetap adalah Rp 1.000.000, biaya variabel per unit adalah Rp 500, dan harga jual per unit adalah Rp 1.000. Dengan menggunakan rumus BEP, perusahaan dapat menghitung jumlah produk atau jasa yang harus dijual untuk mencapai titik impas.

Rumus BEP dapat dituliskan sebagai berikut:

BEP = Biaya Tetap / (Harga Jual per Unit - Biaya Variabel per Unit)

Maka, untuk contoh kasus ini, perhitungannya adalah sebagai berikut:

BEP = Rp 1.000.000 / (Rp 1.000 - Rp 500) BEP = Rp 1.000.000 / Rp 500 BEP = 2.000

Dari perhitungan di atas, perusahaan harus menjual minimal 2.000 kue per bulan untuk mencapai titik impas. Jumlah kue yang dijual di atas 2.000 akan menghasilkan keuntungan, sedangkan jumlah kue yang dijual di bawah 2.000 akan menghasilkan kerugian.

Dengan mengetahui BEP, perusahaan dapat menentukan strategi penjualan yang tepat untuk mencapai titik impas dan memaksimalkan laba.

Manfaat dan Kegunaan BEP

Manfaat dan Kegunaan BEP

BEP (Break Even Point) adalah salah satu konsep penting dalam dunia bisnis yang digunakan untuk menghitung titik impas atau keseimbangan antara biaya dan pendapatan. BEP sangat penting bagi suatu perusahaan karena dapat memberikan manfaat dan kegunaan yang signifikan dalam pengambilan keputusan bisnis. Berikut adalah beberapa manfaat dan kegunaan BEP:

Membantu dalam pengambilan keputusan bisnis

BEP dapat membantu manajer dalam mengambil keputusan bisnis yang lebih baik dan lebih efektif. Dengan mengetahui titik impas, manajer dapat mengetahui jumlah minimal penjualan yang harus dicapai agar perusahaan tidak mengalami kerugian. 

Meningkatkan efisiensi operasional

Dengan mengetahui BEP, perusahaan dapat mengetahui apakah biaya produksi dan operasional yang dikeluarkan sudah efisien atau tidak. Jika biaya produksi dan operasional sudah efisien, maka perusahaan dapat meningkatkan keuntungan dengan cara menaikkan harga jual atau meningkatkan volume penjualan.

Membantu dalam perencanaan bisnis

BEP dapat membantu dalam perencanaan bisnis jangka pendek dan jangka panjang. Dalam perencanaan jangka pendek, BEP dapat membantu perusahaan untuk menentukan target penjualan yang realistis. Sedangkan dalam perencanaan jangka panjang, BEP dapat membantu perusahaan untuk menentukan strategi bisnis yang tepat agar dapat bertahan di pasar dalam jangka panjang.

Baca Juga : Pemasaran Online untuk Bisnis Jasa: Strategi & Tips Sukses

Menyelaraskan Keuangan Bisnis dengan Bantuan Ahli Akuntansi Harmmony

Dalam analisis bisnis, Break Even Point (BEP) atau Titik Impas sangat penting untuk diketahui karena dapat membantu perusahaan dalam menentukan jumlah penjualan minimum yang harus dicapai untuk menutupi biaya produksi. Dalam menghitung BEP, terdapat dua rumus yang sering digunakan, yaitu BEP Unit dan BEP Nominal (Rupiah).

Rumus BEP (unit) adalah total biaya tetap dibagi dengan selisih antara harga jual per unit produk dan biaya variabel setiap unit produk. Sedangkan rumus BEP (rupiah) adalah total biaya tetap dibagi dengan selisih antara 1 dan biaya variabel setiap unit produk dibagi dengan harga jual per unit produk.

Dalam kesimpulannya, BEP adalah titik dimana pendapatan sama dengan biaya yang telah dikeluarkan. Dalam menghitung BEP, terdapat dua rumus yang sering digunakan, yaitu BEP Unit dan BEP Nominal (Rupiah). BEP dapat membantu perusahaan dalam menentukan jumlah penjualan minimum yang harus dicapai untuk menutupi biaya produksi dan menghitung margin keuntungan perusahaan. Namun, perusahaan perlu mempertimbangkan faktor-faktor lain seperti harga pasar, persaingan, dan permintaan pasar sebelum menentukan harga jual produk.

trial harmony
Pembukuan Lebih Mudah!
Coba Gratis 30 Hari dan Rasakan Perbedaannya!
COBA GRATIS
Anda juga mungkin suka:
Fina Pratiwi
Fina Pratiwi adalah seorang ahli strategi keuangan dengan lebih dari 5 tahun pengalaman dalam industri keuangan. Dia memegang gelar dalam bidang Keuangan dan dikenal karena kemampuannya untuk menyederhanakan konsep keuangan yang kompleks menjadi sesuatu yang mudah dipahami. Fina percaya bahwa pemahaman yang baik tentang manajemen keuangan adalah kunci sukses bisnis. Dengan pengetahuannya yang luas, dia berdedikasi untuk membantu bisnis memahami dan memanfaatkan software Harmony untuk mencapai tujuan keuangan mereka.
chevron-down
Scan the code
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram